Direktur Utama Transjakarta Mochammad Yana saat Rapat Kerja bersama Komisi B DPRD DKI Jakarta di Jakarta, Senin (6/12/2021). (BP/Ant)

JAKARTA, BALIPOST.com – PT Transportasi Jakarta (TransJakarta) menghentikan operasi (grounded) terhadap 229 unit bus dari dua operator yang mengalami rentetan kecelakaan pada pekan lalu. Direktur Utama TransJakarta Mochammad Yana merinci pemberhentian operasi dilakukan kepada 119 unit armada dari Steady Safe dan 110 unit dari Mayasari Bhakti.

“Ketika ada kecelakaan, maka kami melakukan pemberhentian terhadap dua operator yang mengalami kecelakaan. Total ada 229 unit yang kami grounded,” kata Yana saat Rapat Kerja bersama Komisi B DPRD DKI di Jakarta, dikutip dari kantor berita Antara, Senin (6/12).

Baca juga:  Akomodir 20 Ribu Peserta IMF-WB Annual Meeting, Segini Jumlah Bus yang Disiapkan

Yana menjelaskan bahwa selama pemberhentian operasi, para operator mengaudit dan pengecekan terhadap seluruh armada mulai dari sistem pengereman, kemudi (steering), mesin, transmisi, dan aspek lainnya pada sektor teknis.

Selain itu, pengecekan juga dilakukan terhadap kesehatan fisik dan mental seluruh pengemudi. “Setelah armada dan pramudi sudah diperiksa secara menyeluruh, dan perbaikan SOp disetujui oleh TransJakarta, maka TransJakarta akan memutuskan apakah unit dan pramudi dapat dioperasikan kembali,” ujar Yana.

Baca juga:  Awal Juli, Menkes Yakin Vaksinasi 1 Juta Dosis Per Hari

TransJakarta juga telah bekerja sama dengan Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) untuk mengaudit secara keseluruhan meliputi kondisi jalan dan rute, kondisi pengemudi dan berkendara, perawatan dan pemeliharaan armada, serta pembenahan Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja (SMK3).

Adapun dua kecelakaan TransJakarta terjadi selama dua hari berturut-turut pada 2-3 Desember 2021.

Pada Kamis (2/12), bus TransJakarta dengan operator PT Steady Safe menabrak Pos Polisi di Lampu Merah PGC Cililitan, Jakarta Timur. Kejadian tersebut mengakibatkan satu orang petugas Patroli TransJakarta luka berat. Kemudian pada Jumat (3/12), bus dari operator PT Mayasari Bhakti menabrak pembatas jalan (separator) busway di depan Ratu Plaza, Senayan. (Kmb/Balipost)

Baca juga:  Bertemu PM Australia, Presiden Jokowi Bahas "Vaccinated Travel Lane"
BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *