Ilustrasi kecelakaan pesawat. (BP/Ant)

KINSHASA, BALIPOST.com – Helikopter Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) yang berisi delapan orang tentara perdamaian jatuh di Republik Demokratik Kongo timur, Selasa (29/3), di tengah pertempuran dengan pemberontak. Misi penjaga perdamaian PBB di Kongo (MONUSCO) menyatakan bahwa tidak menyebutkan apakah ada orang yang selamat dalam kecelakaan tersebut.

Delapan orang itu terdiri dari enam awak dari militer Pakistan, satu personel militer dari Rusia, dan satu personel militer Serbia, kata misi tersebut dalam pernyataan.

Baca juga:  Pelajar SMP Tewas Disambar Petir

Seperti dikutip dari kantor berita Antara, Rabu (30/3), militer Pakistan mengatakan, kedelapan orang itu meninggal, dan telah menyebutkan nama-nama pilot dan awak helikopter tersebut. Pakistan telah mengerahkan satu unit penerbangan untuk misi PBB di Kongo sejak 2011, bunyi pernyataan itu.

Helikopter nahas tersebut sedang menjalankan misi peninjauan ketika jatuh di daerah Tshanzu di Provinsi Kivu Utara, tempat serangkaian bentrokan terjadi pekan ini antara tentara Kongo dan kelompok pemberontak M23, kata MONUSCO.

Baca juga:  Tingkatkan Kesiagaan Badan Karantina Pertanian Optimalkan Layanan

Angkatan bersenjata Kongo mengatakan, helikopter itu ditembak jatuh oleh para pemberontak, namun pernyataan itu dibantah oleh juru bicara M23. MONUSCO tidak menyebutkan penyebab kecelakaan, hanya mengatakan bahwa penyelidikan sedang dijalankan.

Kelompok M23 terdepak dari Kongo setelah melancarkan pemberontakan pada 2012 serta 2013 dan kemudian mengarah ke Uganda dan Rwanda. Sejak itu, para petempur M23 datang kembali untuk melancarkan serangan, termasuk salah satu yang terkado di Kongo timur pada November 2021.

Baca juga:  Bahas Isu Kesehatan Global di G20, Menlu Amerika Serikat Puji Indonesia

Pada Selasa, kelompok pemberontak sudah bergerak ke Kota Kabindi, menurut seorang koordinator masyarakat madani. Tentara Uganda juga masuk dalam konflik dan mengatakan pihaknya telah menewaskan 14 petempur M23 dekat perbatasan dengan Kongo pada Selasa. (Kmb/Balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *