Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan berbincang dengan penjual di Pasar Johar, Kota Semarang, Jawa Tengah, Selasa (26/9/2023). (BP/Ant)

SEMARANG, BALIPOST.com – Pemerintah terus berupaya menstabilkan harga beras yang mengalami lonjakan di beberapa daerah.

“Upaya-upaya tersebut ditempuh melalui berbagai program seperti bantuan pangan pemerintah dan pasar murah yang bekerja sama dengan berbagai pihak,” kata Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan,
saat mengecek harga beberapa komoditas di Pasar Johar, Kota Semarang, dikutip dari kantor berita Antara, Selasa (26/9).

Mendag menegaskan, pemerintah berkomitmen memastikan ketersediaan beras bagi masyarakat dengan harga yang terjangkau. “Saat ini cadangan beras Bulog berada di taraf cukup sebanyak 1,6 juta ton. Tidak usah khawatir, stoknya banyak dan akan masuk lagi 400 ribu ton. Jadi berasnya banyak,” ujarnya didampingi Sekretaris Jenderal Kementerian Perdagangan Suhanto dan Penjabat Gubernur Jawa Tengah Nana Sudjana.

Baca juga:  Menpar Arief dan Mendag Enggartiarso Resmikan El Royale Banyuwangi

Mendag mengaku intens berkoordinasi dengan Badan Pangan Nasional dan Bulog untuk memastikan masalah beras terkendali.

Selain itu, stabilisasi harga beras di daerah pun disinergikan antara pemerintah pusat dan pemerintah daerah.
Pemerintah memiliki program bantuan pangan yaitu 10 kilogram beras per keluarga untuk 21,3 juta keluarga penerima manfaat yang dijalankan pada September sampai November 2023.

“Pemerintah juga bekerja sama dengan berbagai pihak untuk menggelar pasar murah. Mudah-mudahan, harga beras dapat berangsur- angsur turun,” katanya.

Baca juga:  Airport Digital Lounge, One-Stop Service Informasi bagi Penumpang

Pada pantauan harga barang kebutuhan pokok di Pasar Johar, Mendag Zulkifli Hasan mendapati sejumlah harga komoditas tergolong stabil dibandingkan seminggu sebelumnya.

Harga beras medium stabil di Rp13.000/kg, kemudian beras premium stabil di Rp14.000/kg, gula pasir Rp14.000/kg, minyak goreng curah Rp13.050/liter, minyak goreng kemasan Rp18.000/liter, Minyakita Rp14.000/liter, tepung terigu Rp13.000/kg, daging sapi Rp130.000/kg, daging ayam ras Rp38.000/kg, telur ayam ras Rp25.000/kg, dan bawang putih kating Rp32.000/kg. (Kmb/Balipost)

Baca juga:  Pemerintah Akan Evaluasi Kereta LRT Jabodebek
BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *