Seorang pengemis membawa bayi saat meminta-minta di salah satu lokasi di Denpasar. (BP/eka)

DENPASAR, BALIPOST.com – Keberadaan anak-anak yang mengemis dan juga berjualan di traffic light di masa pandemi ini menjadi sorotan sejumlah fraksi di DPRD Denpasar. Keadaan ini memerlukan penanganan yang serius.

Fraksi Demokrat dalam pandangan akhirnya yang dibacakan A.A. Gede Putra Ariewangsa, SS., Rabu (15/9) menyampaikan perlunya instansi terkait untuk melakukan penanganan serius terhadap keberadaan anak-anak seperti ini. Demikian pula yang disampaikan Wayan Suwirya yang membacakan pendapat akhir Fraksi Golkar.

Baca juga:  Gelar Operasi Prokes di Bandara Ngurah Rai dan Pelabuhan Benoa, Ini Hasilnya

Suwirya berharap ada solusi yang tepat terkait banyaknya orangtua yang ikut mempekerjakan anak-anaknya. Padahal, di satu sisi mereka juga perlu mendapatkan pendidikan yang layak.

Fraksi Gerindra melalui Kompyang Gede juga menyoroti keberadaan anak-anak yang ikut bekerja untuk mendapatkan uang bagi keluarga mereka. Kondisi ini tidak terlepas dari pandemi COVID-19 yang masih terjadi hingga kini.

Pandemi ini juga dinilai ikut memberikan dampak menjamurnya pengemis, gelandangan dan tunawisma. Termasuk juga, orangtua yang mengekploitasi anak-anaknya ikut bekerja.

Baca juga:  Program “Pekan Raya AHASS Bali” Persembahkan Paket Unik Untuk Layanan Service Motor Honda

Menanggapi hal ini, Wali Kota Denpasar IGN Jaya Negara berharap DPRD dapat bersama-sama membantu sejumlah program yang akan diluncurkan untuk anak-anak yang kini menjadi yatim dan juga piatu di masa pandemi ini. Untuk mereka yang ditinggal oleh orangtua akibat COVID-19, anggaran dananya sudah ada.

Karena termasuk di dalam penanganan pandemi COVID-19. Namun, bagi anak-anak yang ditinggal bukan karena COVID-19, perlu kebijakan khusus agar mereka juga dapat.

Baca juga:  Bebas Gepeng 2020?

Dikatakan, di Denpasar saat ini ada 45 anak yang ditinggalkan orangtuanya. Mereka ini berada di 27 KK  di Denpasar yang perlu mendapat penanganan untuk bidang pendidikan dan kesehatannya. “Ini yang perlu kita garap ke depan,” ujar Jaya Negara. (Asmara Putera/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

Captcha *