Tangkapan layar Menteri Pertanian (Mentan) Andi Amran Sulaiman (kanan) dalam rapat kerja bersama Komisi IV DPR RI di Gedung Parlemen Jakarta, Rabu (13/3/2024). (BP/Ant)

JAKARTA, BALIPOST.com – Guna meningkatkan hasil produksi tanaman padi dan jagung, Kementerian Pertanian (Kementan) menyiapkan anggaran sebesar Rp7,74 triliun dari pagu APBN tahun 2024, sehingga bisa mewujudkan swasembada pangan bagi Indonesia.

“Agar target 32 ton beras tercapai Kementerian Pertanian melakukan refocusing anggaran sebesar Rp7,74 triliun untuk mendukung akselerasi peningkatan produksi padi dan jagung,” kata Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman secara virtual dalam rapat kerja bersama Komisi IV DPR RI di Gedung Parlemen Jakarta, dikutip dari kantor berita Antara, Rabu (13/3).

Amran menyampaikan target produksi komoditas utama di tahun 2024 yakni beras 32 juta ton; jagung 16,6 juta ton; kedelai 0,30 juta ton; cabe 3,05 juta ton; bawang merah 1,74 juta ton; bawang putih 45,91 ribu ton.

Baca juga:  Bertemu PM Australia, Presiden Jokowi Bahas "Vaccinated Travel Lane"

Selanjutnya kopi 818 ribu ton; kakao 694 ribu ton; tebu 39,45 jut ton, kelapa 2,9 juta ton; daging sapi/kerbau 405,44 juta ton; dan daging ayam 4 juta ton.

Amran menyampaikan refocusing anggaran yang dilakukan untuk meningkatkan produktivitas pertanian tidak mengubah total pagu dan komposisi anggaran Kementerian Pertanian.

Dia menyebut telah terjadi pengalihan anggaran Kementan ke Badan Karantina Indonesia sebesar Rp1,19 triliun, maka total pagu Kementan tahun 2024 menjadi Rp13,56 triliun.

Dia merinci pagu lokasi anggaran per eselon 1 di antaranya Sekretariat Jenderal Kementan Rp1,27 triliun; Inspektorat Jenderal Rp124,24 miliar, Ditjen Tanaman Pangan Rp4,17 triliun; Ditjen Hortikultura Rp432,64 miliar.

Baca juga:  Kuota Kunjungan Diberlakukan di TN Komodo

Selanjutnya Ditjen Perkebunan Rp710,69 miliar; Ditjen Peternakan dan Kesehatan Hewan Rp929,99 miliar; Ditjen Prasarana dan Sarana Pertanian Rp4,02 triliun; Badan Standardisasi Instrumen Pertanian 923,43 miliar; Badan PPSDM Pertanian Rp945,91 miliar; Badan Karantina Indonesia Rp33,3 miliar.

Dalam kesempatan itu, Mentan juga memastikan penambahan pupuk subsidi dari yang tadinya 4,7 juta ton menjadi 9,55 juta ton sudah mendapat persetujuan dari semua pihak, termasuk dari hasil rapat terbatas DPR maupun dari Kementerian Keuangan.

“Ini kabar baik untuk petani dalam ratas (rapat terbatas) dan rakortas (rapat koordinasi terbatas) dinaikkan dari 4,7 juta ton menjadi 9,55 juta ton. Bapak Presiden sudah setujui, Menteri Keuangan juga sudah setuju. Tinggal kita menunggu SK-nya saja,” kata Amran.

Baca juga:  Eksploitasi Seksual Anak Pindah ke Ruang Virtual

Hanya saja, kata Mentan, petani perlu bersabar karena saat ini Surat Keputusannya belum dikeluarkan.

Selain pupuk, Amran memastikan pemerintah juga sudah menyetujui anggaran belanja tambahan (ABT) sebesar Rp5,8 triliun untuk mengantisipasi dampak El Nino melalui program solusi cepat seperti pompanisasi dan perbenihan.

Sementara itu Ketua Komisi IV DPR RI Sudin mengatakan melalui rapat kerja tersebut pihaknya ingin mendengar penjelasan mengenai program kerja yang telah disusun di setiap eselon 1 Kementerian Pertanian. “Komisi IV (DPR RI) ingin mendengarkan penjelasan mengenai progres dan output Kementerian Pertanian,” kata Sudin. (Kmb/Balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *