Grafik perkembangan nilai ekspor Indonesia pada Desember 2023 (BP/Ant)

JAKARTA, BALIPOST.com – Deputi Bidang Statistik Distribusi & Jasa BPS Pudji Ismartini mengatakan, nilai ekspor Indonesia pada Desember 2023 mencapai 22,41 miliar dolar AS atau naik 1,89 persen dibanding ekspor November 2023 yakni 22,00 miliar dolar AS.

Dibanding Desember 2022, nilai ekspor turun sebesar 5,76 persen atau 23,78 miliar dolar AS. “Nilai ekspor mengalami peningkatan secara bulanan. Jika dibandingkan dengan tahun lalu, tren pelemahan ekspor masih berlanjut,” ujar Pudji dalam pemaparan Berita Resmi Statistik di Jakarta, dikutip dari kantor berita Antara, Senin (15/1).

Pudji mengatakan, ekspor nonmigas Desember 2023 mencapai 20,93 miliar dolar AS, naik 1,06 persen dibanding November 2023, dan turun 6,23 persen jika dibanding ekspor nonmigas Desember 2022.

Baca juga:  Tingkatkan Peluang Ekspor ke Zimbabwe dan Zambia, Indonesia Gelar Forum Bisnis

Peningkatan terbesar ekspor nonmigas Desember 2023 terhadap November 2023 terjadi pada komoditas bahan bakar mineral sebesar 354,3 juta dolar AS (10,07 persen), sedangkan penurunan terbesar terjadi pada lemak dan minyak hewan/nabati sebesar 583,7 juta dolar AS (22,52 persen).

Menurut sektor, ekspor nonmigas hasil industri pengolahan Januari-Desember 2023 turun 9,26 persen dibanding periode yang sama tahun 2022. Demikian juga ekspor hasil pertanian, kehutanan, dan perikanan turun 10,04 persen dan ekspor hasil pertambangan dan lainnya turun 20,68 persen.

Baca juga:  Sriwijaya Air Raih Sertifikat Bars Gold

Ekspor nonmigas Desember 2023 terbesar adalah ke Tiongkok yaitu 5,77 miliar dolar AS, disusul Amerika Serikat 2,07 miliar dolar AS dan India 1,83 miliar dolar AS, dengan kontribusi ketiganya mencapai 46,16 persen.

Sementara ekspor ke ASEAN dan Uni Eropa (27 negara) masing-masing sebesar 3,37 miliar dolar AS dan 1,30 miliar dolar AS.

Dari sisi ekspor migas, naik 15,28 persen menjadi 1,48 miliar dolar AS dari 1,28 miliar dolar AS. Peningkatan ekspor migas disebabkan oleh meningkatnya ekspor hasil minyak 78,67 persen menjadi 610,7 juta dolar AS dan ekspor gas naik 0,91 persen menjadi 755,4 juta dolar AS. “Ekspor minyak mentah turun 41,38 persen menjadi 112,9 juta dolar AS,” kata Pudji.

Baca juga:  Dibandingkan September 2022, Garis Kemiskinan Maret 2023 Alami Kenaikan

Berdasarkan provinsi asal barang, ekspor Indonesia terbesar pada Januari-Desember 2023 berasal dari Jawa Barat dengan nilai 36,63 miliar dolar AS (14,15 persen), diikuti Kalimantan Timur 27,94 miliar dolar AS (10,79 persen) dan Jawa Timur 22,43 miliar dolar AS (8,66 persen).

Secara kumulatif, nilai ekspor Indonesia Januari-Desember 2023 mencapai 258,82 miliar dolar AS atau turun 11,33 persen dibanding periode yang sama pada 2022. Sementara ekspor nonmigas mencapai 242,90 miliar dolar AS atau turun 11,96 persen. (Kmb/Balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *