Kapolrestabes Bandung Kombes Pol Aswin Sipayung. (BP/Ant)

BANDUNG, BALIPOST.com – Dua anggota polisi masih dirawat akibat ledakan bom di Polsek Astanaanyar, Kota Bandung, Jawa Barat, Rabu (7/12) lalu.

Menurut Kapolrestabes Bandung Kombes Pol Aswin Sipayung, dua anggota polisi itu dirawat di Rumah Sakit Immanuel Bandung. Sedangkan sembilan orang korban dari total 11 korban itu sudah bisa dipulangkan ke rumahnya masing-masing dengan status berobat jalan.

“Yang meninggal dunia, anggota kita (Aiptu Anumerta Sofyan), akan diberikan santunan ke keluarganya dari Asabri yang rencananya hari ini,” kata Aswin di Polrestabes Bandung, Kota Bandung, Jawa Barat, seperti dikutip dari kantor berita Antara, Kamis (8/12).

Baca juga:  Penuhi Target, LPDB Pangkas Syarat Pinjaman

Dari kejadian itu, ia telah memerintahkan seluruh anggotanya untuk menyambangi masyarakat setiap wilayah hingga tingkat rukun tetangga untuk mengantisipasi adanya cikal bakal aksi terorisme seperti yang terjadi sebelumnya. “Untuk kegiatan preventif, kita meningkatkan patroli di setiap wilayah,” kata Aswin.

Sementara itu, Kabid Humas Polda Jawa Barat Kombes Pol Ibrahim Tompo mengatakan dua anggota polisi itu masih dirawat karena mengalami luka yang lebih fatal dibandingkan korban-korban lainnya yang sudah dipulangkan. “Dia ada luka di betis dan juga di lengan, karena kondisinya dianggap lebih fatal, sehingga dilakukan pemeriksaan dan perawatan di rumah sakit,” kata Ibrahim.

Baca juga:  Hotel Jimbarwana Disiapkan untuk Wisma Khusus Tim Medis

Selain itu, dia mengatakan seorang warga sipil perempuan bernama Nur Hasanah yang menjadi korban pun sudah dipulangkan ke kediamannya dengan status berobat jalan. Menurutnya Nur Hasanah tidak mengalami luka yang cukup serius. “Sempat dilakukan perawatan kepada yang bersangkutan, dan kemarin dikembalikan,” kata Ibrahim. (Kmb/Balipost)

 

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *