Kepala Staf Angkatan Laut (Kasal) Laksamana TNI Yudo Margono saat menyematkan brevet Hiu Kencana kepada Ketua DPR RI Puan Maharani di KRI Alugoro-405 saat berlayar ke Teluk Jakarta, Senin (28/11/2022). (BP/Ant)

JAKARTA, BALIPOST.com – Sebanyak enam penjabat menjadi warga kehormatan hiu kencana. Hal ini ditandai dengan penyematan brevet hiu kencana oleh Kepala Staf Angkatan Laut (Kasal) Laksamana TNI Yudo Margono, di KRI Alugoro-405 saat berlayar ke Teluk Jakarta, Senin (28/11).

Keenam penjabat tersebut adalah Ketua DPR RI Puan Maharani, anggota 1 BPK RI Nyoman Adhi Suryadyana, Kapolri Jenderal TNI Listyo Sigit Prabowo, Kasad Jenderal TNI Dudung Abdurachman, Kasau Marsekal TNI Fadjar Prasetyo, dan Wakasal Laksamana Madya TNI Ahmadi Heri Purwono. Dengan penyematan brevet itu, maka keenamnya telah resmi menjadi warga kehormatan Hiu Kencana.

Sebelum penyematan, keenam penjabat negara itu ikut berlayar mengelilingi Teluk Jakarta dengan menggunakan KRI Alugoro-405. Kasal Yudo mengatakan dirinya memberikan brevet kepada Ketua DPR RI, Kasad, Kasau, Kapolri, dan pimpinan BPK merupakan bentuk penghormatan sekaligus penghargaan.

TNI AL dalam hal ini Satuan Kapal Selam ingin memberikan kehormatan kepada enam warga kehormatan tersebut dengan berbagai pertimbangan yang dilakukan. “Proses penyematan tentunya melalui pertimbangan-pertimbangan dari pejabat atau personel yang berjasa membawa kemajuan kapal selam maupun angkatan laut sehingga kita berikan warga kehormatan kapal selam di Kencana,” tuturnya dikutip dari Kantor Berita Antara.

Baca juga:  Lima Persimpangan di Gianyar Dilengkapi CCTV Canggih

Adapun proses penyematan ini, kata Yudo, dilakukan di dalam kapal dan harus menyelam, kemudian diberikan kepada yang terhormat Ketua DPR RI dan sejumlah dua kepala staf dan Kapolri.

“Dengan penyematan brevet ini, maka ibu dan bapak akan menjadi bagian dari keluarga besar Korps Hiu Kencana kapal selam Indonesia bersama 204 penjabat negara lain yang telah menyandang brevet yang sama Hiu Kencana,” tuturnya.

Penyematan Brevet Kehormatan Hiu Kencana merupakan salah satu bentuk penghormatan dan penghargaan dari TNI AL khususnya Satuan Kapal Selam kepada penjabat tinggi negara, TNI dan Polri, seluruh tokoh nasional, warga masyarakat yang telah memiliki jasa, perhatian, perjuangan, maupun pengorbanan khususnya kejayaan TNI Angkatan Laut, utamanya berpartisipasi demi kemajuan pengembangan kapal selam, baik secara langsung maupun tidak langsung.

Baca juga:  Parpol, Korupsi, dan Peradaban

Brevet Hiu Kencana merupakan simbol pengakuan terhadap profesionalisme prajurit kapal selam, dalam taktik dan teknik peperangan bawah permukaan laut yang dapat menumbuhkan kebanggaan dan jiwa korsa bagi para pemakainya.

Demikian pula personel pengawak di kapal selam memerlukan berbagai kriteria khusus yang harus dipenuhi, baik dari aspek fisik, kesehatan, kejiwaan, dan kesamaptaan jasmani serta mampu bekerja sama sebagai “team work” yang solid.

Beberapa pejabat yang sebelumnya sudah menerima brevet Hiu Kencana, antara lain Ketua MPR RI Bambang Soesatyo, Menteri Pemberdayaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Indonesia Tjahjo Kumolo, Menteri Luar Negeri Retno Marsudi, mantan Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti, Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi.

Selain itu, Ketua BPK RI Isma Yatun, anggota Komisi Ill DPR RI Ahmad Sahroni, anggota I BPK RI Agung Firman, mantan Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto, mantan Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian, mantan Kapolri Idham Aziz, mantan Kasad Jenderal TNI Mulyono, serta mantan Kasau Marsekal TNI Yuyu Sutisna.

Baca juga:  KONI Belum Keluarkan SKM Enam Atlet yang Hengkang

Sementara itu, Puan Maharani mengucapkan terima kasih kepada Kasal Yudo Margono yang telah menyematkan Brevet Hiu Kencana. “Saya mengucapkan terima kasih kepada Pak Kasal yang sudah mengajak kami untuk bisa melihat keseharian KRI Alugoro-405 beserta dengan awaknya,” kata Puan.

Meski ruangannya agak sempit, Puan mengaku KRI Alugoro-405 sangat nyaman. Ia merasa senang mendapat pengalaman baru dengan menaiki kapal selam yang dibuat atas kerja sama dengan Korea Selatan itu.

“Indonesia negara bebas aktif jadi kita buka peluang kerja sama dengan semua negara yang dapat mendorong disesuaikannya dengan demografi Indonesia. Kami melihat dan berharap kapal ini akan menjadi salah satu KRI pamungkas bagi TNI AL,” kata Puan.

Panglima TNI Jenderal TNI Andika Perkasa akan memasuki masa pensiun pada Desember 2022. Tiga kepala staf memiliki peluang untuk menjabat sebagai panglima TNI, termasuk Laksamana TNI Yudo Margono. (Kmb/Balipost)

BAGIKAN