Kepala Bidang Humas Polda Jawa Timur, Komisaris Besar Polisi Gatot R Handoko (kiri), saat memberikan keterangan di hadapan pers di Markas Polda Jawa Timur, di Surabaya beberapa waktu lalu. (BP/Ant)

SURABAYA, BALIPOST.com – Keterlibatan polisi dalam ritual berujung maut yang dilakukan Padepokan Tunggal Jati Nusantara, di Pantai Payangan, Kabupaten Jember, Jawa Timur masih dilakukan penyelidikan oleh kepolisian daerah Jawa Timur.

Kabid Humas Polda Jawa, Komisaris Besar Polisi Gatot R Handoko, membenarkan bahwa salah seorang korban berinisial FB (28) merupakan polisi yang berdinas di Polres Bondowoso. “Benar, anggota dari Polres Bondowoso,” ujarnya melalui keterangan di Surabaya, dikutip dari kantor berita Antara, Selasa (15/2).

Terkait penyelidikan, polisi mulai memeriksa sejumlah saksi termasuk pimpinan Padepokan Tunggal Jati Nusantara. Namun, pemeriksaan terkendala karena masih dalam perawatan di salah satu rumah sakit di Jember. “Pimpinannya sekarang masih di rumah sakit, jadi belum bisa dimintai keterangan,” ucap dia.

Baca juga:  Polisi Tangkap Pelaku Penganiayaan Anak Dibawah Umur¬†

Diketahui, rombongan Padepokan Tunggal Jati Nusantara yang dipimpin orang bernama Hasan, berangkat dari Desa Dukuhmencek, Kecamatan Sukorambi, menuju Pantai Payangan, Sabtu malam (12/2/2022). Rombongan saat itu menggunakan mini bus.

Sekitar pukul 23.00 WIB, rombongan ini tiba di Pantai Payangan, yang sejam kemudian melakukan ritual di tepi pantai. Sebelumnya, mereka sudah diingatkan Pengelola Bukit Seroja untuk tidak ke laut karena ombak besar. Namun, rombongan itu tidak mengindahkan larangan dan tetap ke tepi pantai untuk melaksanakan ritual.

Baca juga:  Orok di Penasan Korban Aborsi, Ada Dugaan Keterlibatan Dukun

Setengah jam kemudian, 23 orang terseret arus air laut pantai Payangan yang datang secara tiba-tiba. Pukul 01.00 WIB, personel Polsek Ambulu, Babinsa Sumberejo, perangkat desa, dan tim SAR mengevakuasi korban yang selamat ke Puskesmas Ambulu.

Total 12 korban yang terseret ombak selamat, sedangkan 11 korban dalam tragedi ini meninggal dunia. Para korban meninggal berusia mulai dari 13-40 tahun. Sementara itu, penyidik Kepolisian Resor Jember memeriksa 13 saksi yang sudah dimintai keterangan, namun kemungkinan jumlah saksi yang diperiksa akan terus bertambah.

Baca juga:  Nelayan Pantai Lembeng Temukan Orok Penuh Luka

Kepala Polres Jember, AKBP Hery Purnomo, mengatakan, belasan saksi yang dimintai keterangan itu adalah korban selamat, saksi yang mengetahui kejadian saat kegiatan ritual, petugas penyelamat korban, dan anggota di lapangan. “Terkait apakah ada unsur pidana pasal 359 KUHP tentang kelalaian yang menyebabkan hilangnya nyawa orang, kami masih melakukan klarifikasi terhadap saksi-saksi, nanti akan kami tentukan dalam proses gelar perkara,” kata dia. (Kmb/Balipost)

 

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *