Ilustrasi - Logo Bank Indonesia terlihat di kantor pusat Bank Indonesia di Jakarta. (BP/Ant)

JAKARTA, BALIPOST.com – Kredit perbankan pada Desember 2021 tercatat Rp5.755,7 triliun atau tumbuh 4,9 persen jika dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya (year on year/yoy). Direktur Eksekutif Kepala Departemen Komunikasi BI Erwin Haryono dalam keterangan resminya di Jakarta, dikutip dari kantor berita Antara, Senin (24/1), mengatakan pertumbuhan kredit tersebut lebih tinggi dari November 2021 yang sebesar 4,4 persen.

Erwin menjelaskan terdapat akselerasi penyaluran kredit kepada korporasi sebesar 1,2 persen (yoy) pada Desember 2021, meningkat dari 0,9 persen (yoy) pada bulan sebelumnya. Di sisi lain, kredit kepada perorangan tercatat tumbuh stabil sebesar 8,4 persen (yoy) pada Desember 2021.

Baca juga:  Akselerasi Ekosistem UMi, 1.000 Co-Location SenyuM Hadir di 2022

Berdasarkan jenis penggunaan, peningkatan penyaluran kredit pada Desember 2021 terutama terjadi pada kredit modal kerja dan kredit konsumsi, sementara kredit investasi tercatat tumbuh melambat.

Ia menjelaskan, kredit modal kerja kembali terakselerasi dari lima persen (yoy) pada November 2021 menjadi 6,1 persen (yoy) pada Desember 2021, terutama di sektor industri pengolahan, serta sektor keuangan, real estat, dan jasa perusahaan.

Kredit modal kerja sektor industri pengolahan pada Desember 2021 tercatat tumbuh 6,8 persen (yoy), meningkat dibandingkan bulan sebelumnya yaitu 5,1 persen (yoy), yang terutama terjadi pada kredit modal kerja di industri logam dasar besi dan baja di Jawa Barat dan Banten.

Baca juga:  Pemerintah Pastikan Percepatan Vaksin Mengatasi Pandemi

Sementara itu, kredit modal kerja sektor keuangan, real estat, dan jasa perusahaan meningkat dari 0,8 persen (yoy) menjadi 2,4 persen (yoy) pada Desember 2021, yang bersumber dari peningkatan realisasi kredit modal kerja perantara keuangan lainnya (non bank) leasing di DKI Jakarta dan Banten.

Selain itu, pertumbuhan kredit konsumsi terus menunjukkan akselerasi, yaitu dari 4,1 persen (yoy) pada November 2021 menjadi 4,6 persen (yoy) di Desember 2021, yang disebabkan oleh akselerasi penyaluran Kredit Pemilikan Rumah (KPR) dan kredit multiguna.

Di sisi lain, Bank Sentral mengatakan kredit investasi pada Desember 2021 tumbuh melambat, dari 3,5 persen (yoy) pada bulan sebelumnya menjadi 3,2 persen (yoy), yang terutama terjadi pada sektor pertanian, peternakan, kehutanan, dan perikanan, serta sektor industri pengolahan.

Baca juga:  Aset LPD Tumbuh Rp 600 Miliar di Triwulan I

Kredit investasi di sektor pertanian, peternakan, kehutanan, dan perikanan tumbuh sebesar 3,2 persen (yoy) atau melambat dibandingkan bulan sebelumnya yang tumbuh 3,5 persen (yoy), terutama kredit yang disalurkan untuk sub sektor perkebunan kelapa sawit.

Begitu pula dengan kredit investasi pada sektor industri pengolahan pada Desember 2021 yang tumbuh 0,5 persen (yoy), lebih rendah dibandingkan bulan sebelumnya yang tumbuh 6,5 persen (yoy), seiring perlambatan kredit pada subsektor industri pupuk. (Kmb/Balipost)

 

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *