Letnan Jenderal TNI Suharyanto, S.Sos., M.M (kanan) bersama Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa. (BP/Istimewa)

SURABAYA, BALIPOST.com – Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa meminta masyarakat tidak panik terkait terkonfirmasinya dua warga Surabaya menderita COVID-19 varian Omicron. Dikutip dari Antaranews.com, ia meminta peningkatan kewaspadaan dengan memperketat protokol kesehatan

“Sekarang yang harus kita lakukan adalah bersama-sama sekuat tenaga agar omicron tidak meluas, dan jangan sampai terjadi penularan lokal,” ujarnya di Surabaya, Minggu (2/1/2022).

Orang nomor satu di Pemprov Jatim tersebut juga sudah langsung melakukan koordinasi dengan Pangdam V/Brawijaya Mayjen TNI Nurchahyanto, Kapolda Jatim Irjen Pol Nico Afinta, Kepala BNPB Letjen TNI Suharyanto dan Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin. Ia juga mengingatkan masyarakat tetap mematuhi protokol kesehatan berupa penggunaan masker, mencuci tangan, menjaga jarak, mengurangi mobilitas, menjauhi kerumunan serta percepatan vaksinasi.

Baca juga:  Puluhan Sulinggih Disuntik Vaksin COVID-19 Dosis Penguat

Terdeteksinya COVID-19 varian omicron di Jatim, kata Khofifah, berdasarkan laporan dari “Institute Tropical Disease” (ITD) Universitas Airlangga Surabaya. “Ini tak bisa terelakkan, karena salah satu karakter varian tersebut adalah penularannya yang sangat cepat,” ucap gubernur perempuan pertama di Jatim tersebut.

Khofifah meminta semua pihak untuk menjaga kondisi supaya situasi di Jatim tetap baik dan terkendali, yakni dengan mempertahankan jumlah kasus aktif tetap rendah, tingkat penularan terus diawasi agar bertahan di bawah angka satu persen, dan jangan sampai terjadi lonjakan kasus.

Baca juga:  Penambahan Kasus COVID-19 Melonjak di Buleleng, RSUD Buleleng Tambah Kapasitas Isolasi Jadi Segini

“Waspada penting, tapi jangan membuat panik. Sejauh ini varian omicron belum menunjukkan karakter yang membahayakan nyawa pasien, terutama yang sudah mendapatkan vaksin,” kata dia.

Oleh sebab itu dia meminta semua warga Jatim yang belum mendapatkan dua kali vaksin, apalagi yang sama sekali belum divaksin, segera mendatangi fasilitas-fasilitas kesehatan untuk disuntik vaksin.

Kasus COVID-19 aktif di Jatim per 1 Januari 2022 ada 98 orang dari total 400.081 orang. Data pasien sembuh sebanyak 370.237 orang, sedangkan korban meninggal dunia 29.746 orang.

Baca juga:  Dua Korban Kompor Pembakaran Jenazah Usai Jalani Perawatan di RS Sanjiwani

Kemudian, capaian vaksinasi dosis pertama sebanyak 78,59 persen, lalu dosis kedua sebanyak 56,98 persen. Sementara vaksin warga lanjut usia mencapai 63,31 persen. (kmb/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *