Kepala BKN Bima Haria Wibisana memberikan keterangan kepada wartawan di Makassar, Kamis (27/5). (BP/Ant)

MAKASSAR, BALIPOST.com – Badan Kepegawaian Nasional (BKN) baru menerima 770 ribu usulan formasi calon pegawai negeri sipil (CPNS) dan pegawai pemerintah dengan perjanjian kerja (PPPK) dari total sebanyak 1,3 juta formasi. Kepala BKN Bima Haria Wibisana mengatakan, belum tercapainya usulan kuota sesuai formasi yang disiapkan pusat karena pemerintah daerah masih melihat sejauh mana kemampuan keuangan masing-masing.

“Jadi usulan yang masuk belum mencapai 1 juta, baru hampir 800 ribu. Jadi instansi banyak yang merelokasikan anggarannya ke masalah COVID-19,” ujarnya pada Rapat Koordinasi Kepegawaian Persiapan Seleksi CPNS dan PPPK dikutip dari kantor berita Antara, Kamis (27/5).

Baca juga:  Menunggu 2 Tahun, Seratus PPPK di Tabanan Segera Terima SK

Ia mencontohkan Pemprov DKI Jakarta yang memiliki APBD sebesar Rp77 triliun dan sebagiannya untuk bayar pegawai, namun karena datangnya pandemi maka hanya menyisakan hingga Rp37 triliun. Adapun sebagiannya digunakan untuk penanganan COVID-19.

Untuk itu, meskipun pemerintah sudah membuka formasi hingga 1,3 juta. Namun usulan pemerintah daerah sampai saat ini belum memenuhi kuota yang tersedia.

Pembukaan formasi yang begitu besar oleh Menpan-RB, tentunya menjadi sejarah tersendiri di Indonesia. “Sebanyak 1,3 juta itu rekor Indonesia bukan rekor dunia. Biasanya itu, kita hanya menerima sebanyak 120 maksimal 200 ribu formasi,” jelasnya.

Baca juga:  Pascapenutupan Pasar Tradisional Bojonegoro, Bupati Borong Jualan Pedagang

Pemerintah Provinsi Sulawesi Selatan sendiri telah mengusulkan 9.493 kuota untuk formasi PPPK guru dan Kemenpan-RB telah menyetujui 8.371 kuota. Selain itu, Pemprov Sulsel juga mengusulkan formasi tenaga kesehatan untuk jalur CPNS sebanyak 112 kuota. (Kmb/Balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *