Pemeriksaan penumpang angkutan umum gencar dilakukan di Pos Penyekatan Uma Anyar, Denpasar. (BP/Istimewa)

DENPASAR, BALIPOST.com – Pemeriksaan pelaku perjalanan yang balik dari kampungnya gencar dilakukan. Baik di Pos Penyekatan Uma Anyar maupun sidak ke rumah kos.

Mereka yang bawa surat keterangan (suket) Swab hasil negatif diimbau melakukan isolasi mandiri di tenpat tinggalnya 5 sampai 7 hari. “Kami juga tingkatkan dan optimalkan peran Posko PPKM skala mikro di masing-masing kelurahan atau desa. Selain itu kami juga laksanakan KRYD (kegiatan rutin yang ditingkatkan) bersama instansi terkait dan elemen masyarakat lainnya,” kata Kapolresta Denpasar Kombes Pol. Jansen Avitus Panjaitan, Kamis (20/5).

Baca juga:  Vaksin COVID-19 dalam Perjalanan ke Bali, Polresta Siapkan Pengamanan

Kombes Jansen juga mengungkapkan, pihaknya gencar melakukan program menyamabraya jaga Denpasar supaya bebas dari bahaya COVID-19. Pihaknya juga melakukan pendataan dan langkah-langkah penerapan prokes terhadap penduduk pendatang (duktang).

Kabagops Polresta Denpasar Kompol Gede Ganefo menambahkan, Polresta bekerja sama dengan seluruh stakeholder melakukan pendataan saat arus balik pemudik. Termasuk melakukan tes rapid atau Swab antigen bagi duktang yang tidak membawa surat keterangan hasil rapid atau Swab.

Baca juga:  Kapolri Tawarkan Pimpinan Kolegial untuk Densus Tipikor

“Bagi yang positif akan direkomendasikan diisolasi terpusat ataupun di rumah sakit rujukan pemerintah. Ini penting dilakukan untuk mencegah penyebaran COVID-19,” tegas mantan Kasatresnarkoba Polresta Denpasar ini. (Kerta Negara/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

Captcha *