Dirpolairud Polda Bali Kombes Pol. Toni Ariadi merilis pengungkapan kasus pemalsuan KTP, KK dan ijazah. (BP/ken)

DENPASAR, BALIPOST.com –┬áTim Direktorat Kepolisian Perairan dan Udara (Polairud) Polda Bali mengungkap kasus pemalsuan KTP, kartu keluarga (KK) dan ijazah, beberapa waktu lalu. Pelakunya, Bambang (56) dan I Wayan Supardita (42).

Sejak beraksi tahun 2019, pelaku mengaku mencetak 100 KTP palsu didominan dijual ke anak buah kapal (ABK). Dirpolairud Polda Bali Kombes Pol. Toni Ariadi, Kamis (8/4) menyampaikan, terungkapnya kasus ini berawal dari adanya informasi ada seseorang menawarkan pembuatan KTP dan KK di kawasan Pelabuhan Benoa.

Baca juga:  Gelombang Repatriasi Masih Berlanjut, Ratusan ABK Tiba di Pelabuhan Benoa

Polisi langsung menindaklanjuti informasi tersebut dan melakukan penyelidikan. Setelah seminggu melakukan penyelidikan, polisi meringkus tersangka Bambang (55) saat menyerahkan KTP palsu kepada seorang ABK di Jalan Ikan Tuna II Pelabuhan Benoa, Denpasar.

Saat diinterogasi, Bambang mengaku pembuatan KTP dibantu Rian (DPO) dan Supardita. Selanjutnya tersangka Supardita diamankan polisi di percetakannya di Jalan Waturenggong, Denpasar Selatan.

“Kedua pelaku menjalankan aksinya dari tahun 2019. Mereka kerja sama menjalankan aksinya ini,” tutur Kombes Toni.

Baca juga:  Balita Hanyut yang Ditemukan Tak Sadarkan Diri, Polisi Sebut Sudah Meninggal

Dari kasus ini diamankan barang bukti 10 KTP palsu, 65 lembar KK, puluhan lembar KTP dan KK belum jadi, komputer, alat printer dan alat pemanas plastik. (Kerta Negara/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

Captcha *