Sekretaris GTPP Covid-19 Drs. Gede Suyasa, M.Pd. Melakukan koordinasi untuk membahas persiapan hotel untuk ioslasi OTG gejala ringan (BP/Mud)

SINGARAJA, BALIPOST.com – Kabupaten Buleleng tetap menyiapkan hotel untuk isolasi bagi pasien COVID-19 yang dikategorikan Orang Tanpa Gejala (OTG) dengan gejala ringan. Keputusan ini diambil menyusul dihentikannya isolasi terpusat yang disiapkan oleh Pemerintah Provinsi (Pemprov) Bali.

Sekretaris GTPP Covid-19 Buleleng Drs. Gede Suyasa, M.Pd Minggu (21/2) mengatakan, sesuai data pasien yang terpapar COVID-19 dengan status OTG saat ini sebanyak 52 orang. Sesuai data itu, pihaknya sudah menugaskan BPBD dan Satpol PP untuk mencari hotel yang akan disewa untuk isolasi.

Baca juga:  Penting, Bangun Masyarakat Berbudaya dan Kadarkum

Nantinya, kamar hotel yang disiapkan di kabupaten ini hanya untuk pasien OTG baru. Itu artinya, untuk warga Buleleng yang sedang menjalani isolasi di hotel di Pemprov Bali, pasien bersangkutan tidak akan dipindah.

Sisa masa waktu isolasi itu akan tetap dilanjutkan di tempat isolasi saat ini. Terkait tarif sewa kamar, Suyasa menyebut akan mengikuti ketentuan yang sudah diatur oleh pemerintah pusat.

Baca juga:  Badung Gelontorkan Rp 100 Miliar untuk Dua Gedung SMAN

Hanya saja, pihaknya masih belum berani memastikan sampai kapan akan bisa menganggung biaya isolasi di hotel ini. Jika sampai berbulan-bulan, konsekuensinya harus dilakukan perubahan anggaran di daerah.

“Mudah-mudahan secepatnya kita sudah dapat hotel dan nanti masalah anggaran kita sesuaikan dengan ketentuan yang sudah mengatur seperti dulu kita melakukan isoslasi bagi Pekerja Migran Indonesia (PMI), dan kalau sudah ada hotel mungkin segera kita buka isolasi di kabupaten.” katanya. (Mudiarta/balipost)

Baca juga:  Nasabah Protes, Bank Tolak Pelunasan Kredit Gunakan Uang Logam
BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *