Ilustrasi. (BP/Istimewa)

BANGLI, BALIPOST.com – Gugus Tugas Percepatan Penanganan (GTPP) Covid-19 Kabupaten Bangli kembali mengumumkan adanya penambahan jumlah kasus positif Covid-19 sebanyak 6 kasus per Senin (20/7). Empat kasus diantaranya merupakan hasil pengembangan kasus dari klaster Pasar Kidul.

Humas GTPP Covid-19 Kabupaten Bangli I Wayan Dirgayusa menyebutkan enam tambahan kasus itu masing-masing berasal dari Keluarahan Cempaga, Desa Sulahan, Desa Demulih, Desa Tembuku, Desa Kintamani dan Kelurahan Bebalang. Dari enam kasus itu, empat diantaranya yakni yang berasal dari Cempaga, Sulahan, Tembuku, dan Desa Kintamani terkonfirmasi positif dari hasil pengembangan kasus klaster Pasar Kidul, Bangli. Saat ini keempatnya telah menjalani karantina mandiri.

Baca juga:  PMI Klungkung Edukasi Pedagang Cegah Covid-19

Sedangkan dua kasus lainnya yakni yang berasal dari Desa Demulih dan Kelurahan Bebalang saat ini dirawat di rumah sakit berbeda yakni RSU Bangli dan RSUP Sanglah.

Dirgayusa juga menyampaikan bahwa terdapat penambahan 13 orang warga Bangli yang sembuh dari Covid. Rinciannya 3 orang diantaranya berasal dari Banjar Jayamaruti, Kintamani, 3 orang asal Banjar susut Kaja, Desa susut, 3 orang asal banjar Bangun Lemah Desa Apuan, 1 orang asal banjar Susut Kelod Desa Susut, 1 orang asal Banjar Brahmana Bukit Kelurahan Cempaga, 1 orang asal banjar Dalem, Desa Songan dan 1 orang asal Desa Sulahan.

Baca juga:  Cau Chocolate Raih Sertifikasi Organik

Berdasarkan data perkembangan kasus tersebut, total jumlah kasus positif Covid-19 di Kabupaten Bangli per Senin (20/7) mencapai 308 kasus. 247 orang diantaranya sudah dinyatakan sembuh, sedangkan 59 orang lainnya masih dirawat. GTPP Covid-19 Kabupaten Bangli juga mencatat selama ini ada dua pasien Covid-19 yang meninggal dunia. (Dayu Rina/Balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.