Wisatawan mancanegara sebelum Covid-19 menghabiskan liburan di Pantai Canggu, Badung. (BP/dok)

DENPASAR, BALIPOST.com – Bali tak boleh lagi mengandalkan mass tourism. Pertaruhannya cukup besar karena menyangkut daya dukung lingkungan, persaingan usaha, masalah keamanan, hingga eksistensi budaya.

Beberapa tahun terakhir, Bali dikejar-kejar target kunjungan wisatawan yang terus ditingkatkan. Alhasil, kualitas pariwisata dan wisatawan kurang mendapat perhatian. Di tahun 2020, kuantitas wisatawan tidak lagi menjadi target utama. Sebab yang kini lebih ditekankan adalah kualitas lewat spending of money atau pengeluaran wisatawan dan length of stay atau lama tinggal wisatawan di Pulau Dewata.

Baca juga:  Travel Fair Makin Sering, Transaksi Terus Meningkat

Menurut Kepala Dinas Pariwisata Provinsi Bali I Putu Astawa, Jumat (3/1), guna mewujudkan pariwisata berkualitas, telah diterbitkan payung hukum berupa Perda tentang Standar Penyelenggaraan Kepariwisataan dan Pergub tentang Tata Niaga Kepariwisataan.

Tata niaga kepariwisataan diatur lantaran disinyalir banyak terjadi perlakuan-perlakuan curang dari usaha pariwisata ilegal. Selain itu, dilakukan pula perbaikan destinasi wisata dan meningkatkan aksesibilitas. ‘’Keberadaan regulasi ini sekaligus untuk menuju quality tourism dari segi tata kelolanya,’’ imbuhnya.

Baca juga:  Aktivitas Gunung Agung Meningkat, Sejumlah Desa di Bangli Dilanda Hujan Pasir

Berdasarkan data, kunjungan wisatawan setiap tahunnya meningkat sekitar 10 persen. Sebagai contoh, pada tahun 2018 angka kunjungan wisatawan ke Bali sebesar 6,07 juta wisatawan. Tahun 2019 meningkat menjadi 6,3 juta wisatawan. Untuk tahun 2020, pihaknya memprediksi kunjungan wisatawan bertambah sekitar 200 ribu wisatawan dari tahun lalu.

Wakil Ketua DPRD Bali I Nyoman Sugawa Korry sepakat jika Bali harus menyasar kualitas wisatawan yang dicirikan oleh jumlah pengeluaran dan lama tinggal mereka. Terkait hal ini, penyesuaian agar terus-menerus dilaksanakan pada arah dan strategi pengembangan serta pemasaran pariwisata Bali. (Rindra Devita/balipost)

BAGIKAN

Warning: A non-numeric value encountered in /srv/users/serverpilot/apps/balipost/public/wp-content/themes/balipost/includes/wp_booster/td_block.php on line 1009

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

Captcha *