Sejumlah warga menjalani rapid test di Wantilan DPRD Badung, Senin (27/4). (BP/Istimewa)

MANGUPURA, BALIPOST.com – Rapid test yang dilakukan Dinas Kesehatan (Diskes) Kabupaten Badung selaku bagian dari Gugus Tugas Percepatan Penanggulangan COVID-19 menjadi perhatian masyarakat. Pasalnya, tes diagnostik cepat ini dilakukan di wantilan DPRD Badung yang notabene merupakan kawasan publik.

Wakil rakyat di DPRD Badung pun angkat bicara. Ketua Komisi IV DPRD Badung I Made Sumerta menegaskan, sistem penananganan PMI harus ditingkatkan, jangan sampai upaya menekan penyebaran COVID-19 justru berbalik. Pihaknya berharap tes diagnostik cepat ini dilakukan secara masif, sehingga penyebaran COVID-19 dapat dikendalikan. Namun demikian, prosedur penerapan di lapangan harus diperhatikan.

“Kami mendukung dilakukan rapid test, apalagi untuk saudara kita yang PMI atau yang memiliki gejala, tapi jangan biarkan mereka datang sendiri ke Puspem Badung. Ini yang perlu dievaluasi agar ke depannya lebih baik lagi,” ujarnya, Selasa (28/4).

Baca juga:  Warga Positif COVID-19 di Badung Bertambah, Salah Satunya Diduga Transmisi Lokal

Politisi asal Pecatu, Kuta Selatan ini berharap ada layanan antar-jemput bagi PMI yang dikarantina mandiri di rumah. Bahkan, jika memungkinkan dilakukan sistem jemput bola dengan mendatangi rumah PMI.

Karena sepanjang perjalanan menuju tempat rapid test, lanjutnya, mereka kemungkinan singgah ke suatu tempat, seperti Pertamina, rumah makan dan lainnya. “Ini bukan persoalan siapa yang salah dan benar, tapi baik kiranya kita pikirkan bersama bagaimana protap yang baik,” tegasnya. (Parwata/balipost)

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.