Senin pagi lalu, saya bayar samsat kendaraan roda dua di Polsek Mengwi, Badung. Pembayar pajak banyak yang bingung termasuk saya.

Ada apa? Masalahnya sepele. Di sana, ada sejumlah loket, sekitar lima loket dan setiap loket ada petugasnya. Cuma sayang setiap loket tidak ada tulisan atau tanda seperti tulisan loket 1, 2, 3, 4, 5 dan seterusnya.

Ketika dipanggil oleh petugas para pembayar bingung. Loket mana yang memanggil. Agar tidak bingung dan tidak salah masuk saya sarankan agar setiap loket ada nomornya yang tertempel. Jadi, petugas memanggil umpama yang dipanggil: nomor sekian (yang memegang nomor panggilan) dipanggil oleh loket 1, 2, 3 dst.

Baca juga:  Gara-gara Ini, Pengurusan Pajak Kendaraan di Gianyar Naik 60 Persen

Apabila saran saya ini dilaksanakan maka nasabah tidak bingung lagi.

W. Beratha Yasa

Kapal, Badung

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.