Petani di Pancasari, Buleleng, sedang menyiram tanaman strawberry. (BP/dok)
DENPASAR, BALIPOST.com – Dinas Pertanian Provinsi Bali bekerjasama dengan Kota Osaki, Provinsi Kagosima, Jepang untuk mengembangkan tiga komoditi. Bahkan kerjasama telah dilakukan sejak 2 tahun lalu.

Kepala Dinas Pertanian Provinsi Bali, IB Wisnuardhana mengatakan, kerjasama ini dilakukan dalam segala bidang. Seperti mengolah pupuk Simantri supaya lebih berkualitas. “Kita dibantu dengan beberapa alat pengolah pupuk,” ujarnya.

Belum lama ini, tim dari Kumamoto, Kota Osaki Jepang datang dan mengajukan kerjasama untuk mengembangkan sayuran, strawberry, jeruk, tomat supaya lebih berkualitas. “Ada tiga komoditas yang akan dikerjasamakan,” imbuhnya.

Setelah presentasi, pihaknya akan mengajak ke lapangan, baru kemudian diawali dengan membuat kebun percobaan (demplot/demonstration plot). Pengembangan teknologi untuk pertanian dilakukan di Balai Teknologi Pertanian.

Baca juga:  Penyakit Diplodia Serang Tanaman Jeruk

Di balai tersebut kini dikatakan ada alat tanam bermesin jajar legowo. Sementara untuk memudahkan petani membeli pupuk bersubsidi dan penyaluran bantuan, pihaknya juga bekerjasama dengan BNI mengeluarkan kartu tani.

Dengan kartu tani, semua sistem menggunakan sistem elektronik. “Target kita, petani punya kartu tani ini. Ini kan bagus, tapi harus buka rekening di BNI,” imbuhnya.

Dengan kartu tani ini juga, petani mendapat prioritas mendapatkan program kredit di bank. Di bidang pemasaran, pihaknya bekerjasama dalam bidang pemasaran. (Citta Maya/balipost)

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.