BADUNG, BALIPOST.com – Lima kepala negara akan tiba di Bandara I Gusti Ngurah Rai Bali menggunakan penerbangan komersil guna menghadiri World Water Forum (WWF). Informasi tersebut disampaikan Kepala Kantor Otoritas Bandara Wilayah IV Agustinus Budi Hartono.

Ia menyebut, kedatangan petinggi untuk menghadiri World Water Forum ke-10 itu akan dimulai dari Jumat, 17 Mei 2024, dan paling banyak pada Sabtu, 18 Mei 2024.

“Sampai saat ini sudah lima kepala negara yang akan hadir, itu Timor Leste, Fiji, Sri Lanka, Tajikistan, dan Mantan Presiden Hongaria, semuanya informasinya menggunakan penerbangan komersil,” kata dia di Kabupaten Badung, dikutip dari kantor berita Antara, Jumat (10/5).

Baca juga:  Pariwisata Maju Pesat, NAM Air Tambah Frekuensi Penerbangan Jakarta-Banyuwangi

Kedatangan kepala negara peserta World Water Forum menggunakan pesawat komersil, kata Agustinus, menjadikan potensi pergeseran jadwal untuk pesawat reguler kecil.

“Kalau dia menggunakan penerbangan komersil ya otomatis tidak terlalu berdampak, kecuali nanti ada yang menggunakan pesawat pribadi baru kami atur untuk waktu slot pesawat yang akan mendarat,” ujar Agustinus.

Dari catatan Otoritas Bandara Wilayah IV yang mengatur aktivitas Bandara I Gusti Ngurah Rai, hingga saat ini belum ada informasi kepala negara yang menggunakan pesawat kenegaraan, namun hal ini sifatnya dinamis.

Untuk mengantisipasi, Agustinus mengaku sudah mengatur agar penerbangan delegasi VVIP dengan pesawat kenegaraan atau pribadi diutamakan dari penerbangan reguler.

Baca juga:  Jokowi Teken Kepres Pemberhentian Eddy Hiariej

Sementara itu untuk pendaratan delegasi VIP atau tingkatan di bawah kepala negara akan terus dikoordinasikan dengan panitia nasional untuk menentukan apakah delegasi diperlakukan seperti VVIP atau tidak.

Terhadap kepala negara yang tiba melalui penerbangan komersil, saat ini sedang ditentukan alur kedatangannya, ada dua pilihan yaitu langsung turun di terminal internasional atau diturunkan dan dijemput untuk dibawa ke ruang VVIP terlebih dahulu.

Kepala Kantor Otban Wilayah IV itu mengaku sampai saat ini belum ada kendala terkait alur di Bandara I Gusti Ngurah Rai, berkat Bali yang sudah sering mengadakan kegiatan internasional serupa.

Baca juga:  PUPR Promosikan Pamsimas Dalam World Water Forum Ke-10

“Kami bersyukur sudah punya pengalaman, seperti G20, KTT ASEAN yang ada beberapa pesawat di parkir di Bandara I Gusti Ngurah Rai, selanjutnya KTT AIS,” ujarnya.

Apabila nanti ada kepala negara yang datang dengan pesawat kenegaraan, Agustinus mengatakan bandara di Bali selatan itu juga sudah siap. Mereka memiliki 62 slot parkir dengan 10-13 tempat disiapkan khusus.

“Ada beberapa bandara yang kami coba tunjuk sebagai bandara alternatif juga, Lombok, Banyuwangi, Makassar, Surabaya, dan kemungkinan juga Labuan Bajo,” sebutnya. (Kmb/Balipost)

 

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *