Perry Warjiyo. (BP/Dokumen Antara)

JAKARTA, BALIPOST.com – Pertumbuhan ekonomi Indonesia pada triwulan II-2024 diperkirakan lebih tinggi dari 5 persen. Hal ini disampaikan Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo, Rabu (8/5).

Ia mengatakan pertumbuhan ini didukung juga dari konsumsi rumah tangga, khususnya berkaitan dengan pengeluaran masyarakat selama Ramadhan dan Idul Fitri.

Menurut dia, dilansir dari Kantor Berita Antara, pertumbuhan ekonomi di triwulan II-2024 akan menyokong keberlanjutan dari pembangunan infrastruktur pemerintah yang berkaitan dengan proyek-proyek strategis nasional maupun swasta.

Baca juga:  Puan Resmi Jabat Ketua DPR RI, Ini 4 Wakilnya

Ia juga menyampaikan pertumbuhan ekonomi Indonesia pada triwulan I-2024 yang mencapai 5,11 persen sedikit lebih tinggi dari perkiraan BI sebesar 5,08 persen.

Dari segi besaran Produk Domestik Bruto (PDB) Atas Dasar Harga Berlaku tercatat sebesar Rp5.288,3 triliun, sedangkan PDB Atas Dasar Harga Konstan mencapai Rp3.112,9 triliun.

Secara sektoral, penyumbang utama ekonomi triwulan I-2024 dari sisi produksi berasal dari industri pengolahan, perdagangan, pertanian, konstruksi, serta pertambangan dan penggalian. Kelima sektor tersebut menyumbang pertumbuhan ekonomi secara positif dengan total kontribusi mencapai 63,61 persen persen terhadap PDB.

Baca juga:  Dua Kali Berturut – turut Bali Alami Deflasi, Juni Diprediksi Inflasi

Melihat dari segi pengeluaran, penyumbang utama pertumbuhan ekonomi triwulan I-2024 berasal dari Konsumsi Rumah Tangga dan Pembentukan Modal Tetap Bruto (PMTB) yang masing-masing memberikan kontribusi terbesar terhadap PDB sebesar 54,93 persen dan 29,31 persen.

“Itulah bahwa pertumbuhan ekonomi di triwulan I lebih baik yang kita perkirakan, dan tentu saja itu akan mendukung pertumbuhan ekonomi di triwulan II lebih tinggi dari 5 persen. Dengan pertumbuhan ekonomi yang lebih tinggi dari perkiraan dan lebih tinggi dari 5 persen, kami memperkirakan bahwa saham juga nanti akan terjadi inflow karena prospeknya juga akan lebih baik,” ujar Perry. (kmb/balipost)

Baca juga:  Dari Warga Keluhkan Kemacetan di Jalan Gatot Subroto hingga Maskapai China dari Guangzhou
BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *