Ilustrasi Seismograf mencatat getaran akibat gempa bumi. (BP/Antara)

MATARAM, BALIPOST.com – Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) menyatakan gempa bumi berkekuatan magnitudo 5.2 di selatan Bali dan Provinsi Nusa Tenggara Barat merupakan jenis gempa bumi menengah. Sehingga tidak berpotensi tsunami.

“Gempa bumi yang terjadi itu merupakan jenis gempa bumi menengah, akibat adanya aktivitas deformasi batuan di dalam lempeng (intra-slab),” kata Kepala Stasiun Geofisika Mataram Ardhianto Septiadhi, Rabu (7/5) dikutip dari Kantor Berita Antara.

Baca juga:  Diperiksa Sebagai Tersangka Korupsi dan TPPU, Dewa Puspaka Batal Ditahan Karena Alasan Ini

BMKG menyatakan gempa bumi yang terjadi pukul 06.09.55 WITA di wilayah Selatan Bali-Nusa Tenggara Barat menunjukkan gempa bumi yang memiliki parameter update dengan magnitudo 5.2. Episenter gempa bumi terletak pada koordinat 9,60° LS ; 115,81° BT, atau tepatnya berlokasi di laut pada jarak 108 kilometer arah Barat Daya Lombok Barat, Nusa Tenggara Barat pada kedalaman 82 kilometer.

“Hasil analisis mekanisme sumber menunjukkan bahwa gempa bumi memiliki mekanisme pergerakan naik (thrust fault),” katanya.

Baca juga:  Merasa Lebih Aman, Seratusan Umat Hindu Ngungsi di Pura Jagatnatha Palu

Gempa bumi tersebut berdampak dan dirasakan di daerah Badung, Denpasar, Gianyar, Tabanan, Lombok Tengah, Lombok Barat, Lombok Timur, Kota Mataram, Lombok Utara, Sumbawa Barat dengan skala intensitas III MMI.

“Hingga pukul 06.30 WITA, hasil monitoring belum menunjukkan adanya aktivitas gempa bumi susulan,” katanya.

BMKG mengimbau masyarakat agar tetap tenang dan tidak terpengaruh oleh isu yang tidak dapat dipertanggungjawabkan kebenarannya, lalu menghindar dari bangunan yang retak atau rusak diakibatkan oleh gempa.

Baca juga:  Karena Ini, Pencairan Tunjangan Pegawai Sejumlah OPD di Bangli Ngadat

Periksa dan pastikan bangunan tempat tinggal anda cukup tahan gempa, ataupun tidak ada kerusakan akibat getaran gempa yang membahayakan kestabilan bangunan sebelum anda kembali ke dalam rumah. (kmb/balipost)

BAGIKAN