Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Firli Bahuri. (BP/Ant)

JAKARTA, BALIPOST.com – Untuk menetapkan tersangka dalam kasus dugaan pemerasan pimpinan KPK terhadap mantan Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (SYL), Direktur Reserse Kriminal Khusus (Dirreskrimsus) Polda Metro Jaya Kombes Pol Ade Safri Simanjuntak segera menggelar perkara.

“Bahwa akan dilakukan gelar perkara penetapan tersangka yang sudah kita ‘schedule’-kan (jadwalkan),” katanya saat ditemui di Polda Metro Jaya, dikutip dari kantor berita Antara, Jumat (3/11).

Baca juga:  Penyadapan Terduga Terorisme Disepakati, Asal Penuhi 3 Syarat

Namun demikian, Ade Safri tidak menyampaikan secara rinci hari pelaksanaan gelar perkara penetapan tersangka untuk kasus tersebut.

Mantan Kapolrestabes Surakarta tersebut hanya menyebutkan bahwa pelaksanaan gelar perkara penetapan tersangka akan dilakukan setelah pihaknya melakukan pemeriksaan terhadap Ketua KPK Firli Bahuri. “Kita tunggu setelah nanti pemeriksaan tambahan pada Selasa 7 November 2023, nanti akan kita ‘update’ kepada rekan-rekan media untuk langkah tindak lanjut penyidikan yang akan kita lakukan,” katanya.

Baca juga:  Dua Pria Ditahan Bawa Sajam Saat Pengukuran Tegal Jambangan

Ia juga menegaskan, setelah pemeriksaan itu, akan ditetapkan siapa tersangka dalam kasus itu.

Sebelumnya, Direktorat Reserse Kriminal Khusus Polda Metro Jaya kembali memanggil Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Firli Bahuri pada Selasa (7/11) terkait kasus dugaan pemerasan pimpinan KPK terhadap eks Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo (SYL).

“Pengambilan keterangan tambahan terhadap saksi FB selaku Ketua KPK RI yang telah dikirimkan surat panggilannya pada 2 November 2023,” kata Kombes Pol Ade Safri Simanjutak.

Baca juga:  Keponakan Hajar Bibinya Hingga Babak Belur

Ade menjelaskan pemeriksaan tersebut dilakukan di Ruang Subdit Tipidkor Polda Metro Jaya pada pukul 10.00 WIB. “Di ruang subdit tipidkor Ditreskrimsus Polda Metro Jaya, lantai 21 gedung promoter,” ungkap Ade.

Selain itu, pihaknya juga turut memanggil seorang pegawai KPK yang dijadwalkan pemeriksaannya pada Senin, 6 November 2023. (Kmb/Balipost)

BAGIKAN