Tangkapan layar Presiden Joko Widodo saat memberikan sambutan pada acara Pengukuhan Pimpinan Pusat Pagar Nusa di Surabaya, Jawa Timur, Minggu (22/10/2023). (BP/Ant)

JAKARTA, BALIPOST.com – Semua pihak diminta untuk menyerukan menolak praktik fitnah dan hoaks dalam kontestasi pemilu serentak.

Hal itu disampaikan Presiden Joko Widodo dalam sambutannya pada acara Pengukuhan Pimpinan Pusat Pagar Nusa di Surabaya, Jawa Timur, sebagaimana dikutip dari kanto berita Antara, Minggu (22/10).

“Pemilu 2024 harus dipantau dan dijaga. Kita tolak fitnah, setuju? Kita tolak hoaks, setuju? Kita tolak saling merendahkan, saling menjelekkan, setuju? Dan kita lawan upaya-upaya yang memecah-belah bangsa, setuju?” kata Jokowi.

Baca juga:  Rampok Villa di Ubud Tertangkap di Denpasar

Presiden kembali mengingatkan perbedaan pilihan dalam pemilu adalah hal biasa dan wajar. Ia meminta perbedaan pilihan tidak sampai mengoyak persatuan.

Presiden menegaskan pemilu merupakan ajang kontestasi menawarkan gagasan, ide, inovasi dan solusi sebagai modal untuk melakukan lompatan-lompatan kemajuan. “Bukan saling memfitnah. Tolong kalau nanti ada yang saling fitnah di bawah, saling menjelekkan di bawah, itu tugasnya Pagar Nusa untuk mendamaikan, menyejukkan,” ujarnya.

Baca juga:  Pengamanan KTT G20, Menko Luhut : Tidak Ada Ruang untuk Membuat Kesalahan

Dia meminta semua pihak ikut menjaga dan memastikan Pemilu Serentak Tahun 2024 berjalan dengan lancar dan baik serta memastikan keberlanjutan pembangunan yang telah dilakukan bersama.

Pada kesempatan itu Presiden menyampaikan ucapan selamat bertugas kepada Ketua Umum dan seluruh jajaran pengurus Pagar Nusa masa khidmat 2023-2028.

Dia berpesan agar Pagar Nusa dapat mengembangkan program-program yang membentengi Tanah Air dari berbagai ancaman yang dapat merusak karakter dan jati diri bangsa. (Kmb/Balipost)

Baca juga:  Tambahan Kasus COVID-19 Nasional Masih 30 Ribuan, Jumlah Kematian Juga Tinggi
BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *