Dirkrimus Polda Kepri Kombes Pol. Nasriadi (kemeja putih) memberi arahan kepada petugas untuk membawa tersangka ke atas pesawat, Rabu (20/9). (BP/Ant)

BATAM, BALIPOST.com – Sebanyak 153 warga negara China yang menjadi tersangka penipuan berkedok asmara atau “love scamming” dipulangkan pihak kepolisian ke negara asalnya melalui Bandara Internasional Hang Nadim, Batam, Kepulauan Riau.

“Sebanyak 153 orang tersangka warga negara China yang sudah mendapat upaya penegakan hukum oleh Polda Kepri bekerja sama dengan Divisi Hubinter Polri dan Ditjen Imigrasi dipulangkan ke negara asal mereka (China),” ujar Kadiv Hubinter Polri Irjen Krishna Murti di Batam, dikutip dari kantor berita Antara, Rabu (20/9).

Baca juga:  DPT Nasional Ditetapkan, KPU Tetap Beri Kesempatan Kubu Prabowo-Sandi Koreksi

Sebanyak 153 orang tersangka “love scamming”, kata dia, berasal dari dua penangkapan kepolisian daerah. Penangkapan pertama dari Polda Kepri sebanyak 132 orang tersangka dan Polda Kalimantan Barat sebanyak 21 orang tersangka warga negara China.

Dia menjelaskan, para tersangka ini dipulangkan menggunakan tiga pesawat dari China dan dikawal 300 personel kepolisian negara China.

Dia mengatakan, pengungkapan kasus ini sudah dilakukan sejak bulan Agustus 2023 secara diam-diam. Dari kasus tersebut, kepolisian berhasil mendapatkan hasil yang luar biasa. “Di mana para pelaku telah melakukan kejahatan “transnational crime” dengan menggunakan wilayah Republik Indonesia sebagai arena untuk melakukan kejahatan,” katanya.

Baca juga:  Bhayangkari Gadungan Dituntut 3,5 Tahun

Dia menegaskan bahwa proses penegakan hukum yang dilakukan kepada tersangka kejahatan warga negara China ini sama perlakuannya dengan negara lain apabila melakukan kejahatan di Indonesia. “Apabila ada pelaku kejahatan yang mengarahkan Indonesia sebagai target, kami akan bisa mengungkapnya,” kata Krishna. (Kmb/Balipost)

BAGIKAN