Direktur Jenderal Anggaran Kemenkeu Isa Rachmatarwata (tengah) dalam Rapat Dengar Pendapat bersama Komisi XI Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) yang dipantau secara daring di Jakarta, Rabu (15/02/2023). (BP/Ant)

JAKARTA, BALIPOST.com – Realisasi anggaran prioritas nasional pada tahun 2022 mencapai Rp 439,1 triliun atau 93,47 persen dari alokasi anggaran Rp 469,8 triliun untuk tujuh program prioritas nasional.

“Sebagian besar prioritas nasional menunjukkan kinerja yang cukup baik dengan rata-rata capaian output dan serapan lebih dari 90 persen,” ujar Direktur Jenderal Anggaran Kemenkeu Isa Rachmatarwata dalam Rapat Dengar Pendapat Komisi XI Dewan Perwakilan Rakyat (DPR), dikutip dari kantor berita Antara, Rabu (15/2).

Ia memerinci untuk program ketahanan ekonomi realisasi anggarannya yaitu Rp17,4 triliun atau 94,1 persen dari alokasi Rp18,5 triliun, dengan jumlah output 1.166 atau 96,3 persen.

Baca juga:  Karena Ini, Nilai Tukar Rupiah Mudah Dipermainkan

Kemudian untuk program pengembangan wilayah, realisasi anggaran tercatat Rp2,8 triliun atau 87 persen dari alokasi Rp3,2 triliun, dengan jumlah output 216 atau 96,4 persen.

Untuk program yang mendapatkan alokasi anggaran terbesar, yakni peningkatan sumber daya manusia, realisasi anggarannya mencapai Rp270,2 triliun atau 96,5 persen dari alokasi Rp280 triliun, dengan jumlah output 1.546 atau 95,9 persen.

Isa melanjutkan, realisasi program revolusi mental dan kebudayaan senilai Rp5 triliun atau setara dengan 97,8 persen dari pagu Rp5,1 triliun, dengan capaian output 99,2 persen atau 268.

Baca juga:  Mutasi COVID-19 dari India Sudah Masuk Indonesia, Mayoritas dari PPLN

Program penguatan infrastruktur yang mendapat pagu anggaran Rp100 triliun telah terealisasi sebesar Rp88,3 triliun atau 88,3 persen, dengan 482 output atau 90,5 persen.

Realisasi anggaran program lingkungan hidup, ketahanan bencana, dan perubahan iklim mencapai Rp6,3 triliun atau 88,5 persen dari alokasi Rp7,1 triliun, dengan jumlah output 218 atau 96,3 persen.

Terakhir untuk Program Polhukhankam dan transformasi pelayanan, serapan anggarannya mencapai 87,8 persen atau Rp49,1 triliun dari pagu Rp55,9 triliun, dengan capaian output 99,1 persen atau 422.

Baca juga:  Kepastian Anggaran Pilkada Serentak Tunggu NPHD

Dia menjelaskan masih terdapat 253 rincian output yang capaiannya kurang memuaskan (di bawah 80 persen), antara lain karena masalah pemindahan proyek dan kurangnya sosialisasi. “Selain itu juga terdapat 576 rincian output yang serapannya kurang maksimal (di bawah 80 persen),” tambahnya. (Kmb/Balipost)

 

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *