Sejumlah petugas medis dikerahkan di kompleks permukiman di Distrik Chaoyang, Beijing, China, yang sedang di-lockdown, Senin (21/11/2022), untuk mengambil sampel tes PCR para penghuninya. (BP/Ant)

BEIJING, BALIPOST.com РFaktor yang melatari munculnya tiga kasus kematian dalam dua hari berturut-turut pada lonjakan kasus terkini di Beijing, China dikarenakan rendahnya tingkat vaksinasi penguat COVID-19 di kalangan warga lanjut usia. Diungkapkan Deputi Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular (CDC) Kota Beijing, Liu Xiaofeng, kepada pers, dikutip dari Kantor Berita Antara, Rabu (23/11).

“Persentase vaksinasi lengkap di antara warga berusia 60 tahun ke atas yang terinfeksi relatif rendah. Kurang dari 30 persen lansia 80 tahun ke atas yang terinfeksi telah menerima vaksin booster,” katanya.

Baca juga:  STT di Pendem Ikut Semprot Disinfektan

Beijing sedang mengalami situasi sulit dalam menghadapi lonjakan COVID-19 terkini yang sudah mencapai lebih dari 3.000 kasus positif. Dalam dua hari berturut-turut pada Sabtu dan Minggu, tiga pasien COVID-19 berusia lanjut meninggal dalam perawatan di RS Ditan, Beijing.

Pada Selasa (22/11) sore di Beijing terdapat 634 kasus baru. Sebanyak 135 kasus ditemukan di kawasan permukiman.

Chaoyang, distrik terluas yang menjadi pusat bisnis, kompleks diplomat, dan kawasan permukiman orang asing, di Beijing, menjadi episentrum lonjakan kasus terkini di Ibu Kota.

Baca juga:  Dua Kluster Ini Muncul Lagi di Tabanan, Hari Ini Mayoritas Kasus Baru dari Satu Lokasi

Otoritas Kota Beijing mulai Kamis (24/11) mewajibkan hasil tes negatif COVID-19 dalam 48 jam terakhir bagi orang-orang yang hendak mendatangi tempat hiburan, pusat bisnis, pusat perbelanjaan, hotel, restoran, objek wisata, dan pusat keramaian lainnya.

Sebelumnya hasil tes negatif PCR berlaku dalam 72 jam. Bagi orang yang hendak bepergian ke Beijing wajib melakukan tiga kali tes selama tiga hari sebelum keberangkatan.

Baca juga:  Jumlah Kasus Transmisi Lokal Denpasar Terbanyak di Bali, Wali Kota Diminta Buat Kebijakan Disiplinkan Warga

Otoritas setempat juga menjamin ketersediaan bahan kebutuhan pokok, seperti daging, telur, dan sayur.

Beberapa kawasan permukiman yang terkena penguncian wilayah (lockdown) juga mendapatkan jatah sayur-sayuran mentah secara cuma-cuma. (Kmb/Balipost)

BAGIKAN