Perdana Menteri Italia Mario Draghi berfoto dengan Presiden Indonesia Joko Widodo saat ia tiba untuk Konferensi Tingkat Tinggi G20 di Roma, Italia, Sabtu (30/10/2021). (BP/Ant)

ROMA, BALIPOST.com – Pengunduran diri Perdana Menteri Mario Draghi pada Kamis (14/7), ditolak Presiden Italia Sergio Mattarella. Draghi pada Kamis mengumumkan akan mundur setelah partai koalisi Gerakan Bintang 5 tidak berhasil menopang dia dalam pemungutan suara soal kepercayaan terhadap rencananya menangani lonjakan harga berbagai kebutuhan.

“Koalisi persatuan nasional pendukung pemerintahan ini sudah tak ada lagi,” katanya dikutip dari Kantor Berita Antara, Jumat (15/7).

Draghi (74), yang adalah mantan kepala Bank Sentral Eropa (ECB), menjabat perdana menteri sejak Februari 2021. Ia sudah mendatangi Istana Quirinale di Roma untuk bertemu dengan Mattarella, penengah utama dalam politik Italia dan menyerahkan surat pengunduran dirinya kepada sang presiden.

Baca juga:  Pemkab Klungkung Raih Penghargaan dari Presiden

Namun, Mattarella mendesaknya agar mempertimbangkan kembali keputusan tersebut. Mattarella meminta Draghi untuk berbicara dengan parlemen guna mendapat gambaran yang lebih jelas soal situasi politik. Draghi diperkirakan akan muncul di parlemen Rabu depan (20/7).

Sebelum itu, ia kemungkinan akan melanjutkan rencana untuk mengunjungi Aljazair, negara penting pemasok gas, pada Senin (18/7) dan Selasa (19/7), kata beberapa sumber di kalangan politik. Ada beberapa pilihan yang bisa diambil Presiden Mattarella (81 tahun) dalam menyikapi pengunduran diri Draghi.

Baca juga:  Digemari di Eropa, Wiracana Ingin Percantik Penampilan Perempuan Bali

Ia bisa berupaya membujuk Draghi untuk membentuk pemerintahan baru, mencari pemimpin sementara yang akan membimbing Italia menuju pemilihan tahun depan, atau menyelenggarakan pemilihan dini.

Partai-partai politik Italia mengalami perpecahan menyangkut berbagai masalah, seperti lonjakan biaya hidup serta langkah untuk menanggapi invasi Rusia ke Ukraina. Perpecahan itu memburuk terkait pendekatan menjelang pemilihan umum, yang dijadwalkan berlangsung pada semester pertama 2023.

Draghi, yang adalah perdana menteri keenam Italia dalam satu dasawarsa terakhir ini, dipuji atas langkah-langkahnya membantu mengarahkan Italia dalam menangani krisis akibat virus corona. Sosoknya juga telah membantu Italia memiliki lebih banyak pengaruh di panggung internasional. (kmb/balipost)

Baca juga:  Kenaikan Kasus COVID-19 Varian India di Guangzhou, Ratusan Penerbangan Dibatalkan
BAGIKAN