Tangkapan layar peta sebaran kasus COVID-19 aktif secara nasional. (BP/Dokumen)

JAKARTA, BALIPOST.com – Satuan Tugas (Satgas) Penanganan COVID-19 mencatat kasus harian terkonfirmasi positif COVID-19 bertambah 1.445 orang pada Senin (27/6). Dengan penambahan tersebut, maka akumulasi kasus konfirmasi positif sejak pandemi terjadi di Indonesia pada Maret 2020 berjumlah 6.081.896 kasus.

Dikutip dari Kantor Berita Antara, penambahan kasus di Bali masuk dalam empat besar. Rinciannya di DKI Jakarta mencapai 838 kasus. Jawa Barat posisi kedua sebanyak 241 kasus, Banten ketiga dengan 147 kasus, Bali 77 kasus, dan Jawa Timur di posisi kelima dengan tambahan 71 kasus.

Pada kasus aktif, dilaporkan menurun 201 kasus sehingga total menjadi 14.315 kasus. Jumlah orang yang sembuh dari COVID-19 juga mengalami penambahan sebanyak 1.637 orang, sehingga total kesembuhan secara nasional menjadi 5.910.855 orang.

Baca juga:  GMF-IAS Kerja Sama Perawatan Pesawat dan Industrial Services

Angka kesembuhan terbanyak secara nasional disumbang oleh DKI Jakarta sebanyak 857 orang, Banten 342 orang, Jawa Barat 282 orang, Jawa Timur 67 orang, Bali 27 orang, dan Jawa Tengah 17 orang.

Satgas Penanganan COVID-19 juga melaporkan penambahan angka kematian akibat COVID-19 hari ini sebanyak sembilan jiwa yang berasal dari Jawa Barat tujuh orang, Bali satu orang, dan Kalimantan Tengah satu orang. Akumulasi angka kematian secara nasional mencapai 156.762 jiwa.

Baca juga:  Baru Terealisasi Segini, Vaksinasi di 7 Desa/Kelurahan Zona Hijau Bangli Berakhir

Selain itu terdapat 3.052 orang yang masuk dalam kategori suspek. Hasil tersebut didapat setelah dilakukan pengujian terhadap 72.924 spesimen di ratusan jaringan laboratorium di seluruh Indonesia.

Tingkat positif (positivity rate) spesimen harian adalah 4,07 persen dan untuk tingkat positivity rate orang harian adalah 2,68 persen dari standar Organisasi Kesehatan Dunia (World Health Organization/WHO) 5 persen.

Menteri Kesehatan RI Budi Gunadi Sadikin usai menerima bantuan mesin refrigerator vaksin dari Pemerintah Jepang di JICT Tanjung Priok, Jakarta Utara, Minggu (26/6), memastikan Indonesia masih berada di level 1 situasi pandemi dunia versi WHO.

Baca juga:  Puluhan Hotel di Garut Pasang Bendera Putih Gambar Emotikon Menangis

WHO memberikan standar level 1 situasi pandemi di suatu negara dengan indikator 20 kasus per pekan, per 100.000 penduduk. Jika disesuaikan dengan situasi di Indonesia, maka standar level 1 WHO berkisar 7.800 per hari.

“Kalau masih di bawah itu (standar WHO), artinya masih di level 1 PPKM,” katanya.

Budi mengatakan puncak gelombang subvarian Omicron BA.4 dan BA.5 diprediksi terjadi pada pekan kedua atau ketiga Juli 2022. Hal itu didasari atas pengamatan yang terjadi di Afrika Selatan. (kmb/balipost)

BAGIKAN