Candi Borobudur di Kabupaten Magelang, Jawa Tengah. (BP/Ant)

MAGELANG, BALIPOST.com – Marketing & Sales Vice President PT Taman Wisata Candi Borobudur, Prambanan, dan Ratu Boko (PT TWC) Pujo Suwarno, mengatakan minat pelajar mengunjungi Candi Borobudur di Kabupaten Magelang, Jawa Tengah, relatif tinggi pada masa libur sekolah. Jumlah kunjungan ke Borobudur mencapai ribuan per hari.

Pujo yang juga Wakil Sementara General Manager Unit Borobudur & Manohara di Magelang, Minggu, menyebutkan pengunjung Candi Borobudur sekitar 5.000-7.000 orang per hari dan pada akhir pekan bisa mencapai 7.000-9.000 orang per hari. “Pada masa libur sekolah ini banyak rombongan pelajar berkunjung ke Borobudur,” kata Pujo dikutip dari Kantor Berita Antara, Minggu (26/6).

Baca juga:  Komit #MakeanImpact, BPR Lestari Group Distribusikan 8 Ton Beras ke Panti Asuhan di Jawa dan Bali

Menurut dia, kunjungan anak-anak sekolah dari pagi, siang, sampai sore, cukup ramai, bahkan meskipun hujan mereka masih semangat untuk berkunjung ke Candi Borobudur.

Ia menyampaikan rombongan pelajar tersebut bukan hanya dari Jawa Tengah saja, tetapi juga dari Jawa Barat dan Jawa Timur, bahkan beberapa di antaranya rombongan dari luar Jawa.

Pujo menuturkan pada masa pandemi COVID-19 ini pihaknya tetap menerapkan protokol kesehatan secara ketat kepada para pengunjung. Pengunjung harus menggunakan aplikasi PeduliLindungi untuk bisa masuk. Di masa pandemi ini, katanya, area kunjungan wisatawan masih dibatasi hanya sampai halaman candi.

Baca juga:  YouTuber Bantu UMKM Kuliner Terdampak Pandemi Kembali Bangkit

Harga tiket masuk Taman Wisata Candi Borobudur bagi wisatawan Nusantara dewasa/umum Rp50.000, tiket wisatawan Nusantara anak/pelajar Rp25.000, tiket wisatawan mancanegara dewasa/umum 25 dolar AS, dan tiket wisatawan mancanegara anak/pelajar 15 dolar AS. (kmb/balipost)

BAGIKAN