Pekerja Migran Indonesia yang dinyatakan negatif COVID-19 memasuki tempat karantina di Asrama Haji Sukolilo Surabaya setelah tiba melalui Bandara Juanda, Sabtu (22/1/2022). (BP/Ant)

SURABAYA, BALIPOST.com – Hasil skrining atau pemeriksaan menggunakan metode tes usap PCR, di Bandara Internasional Juanda Surabaya di Sidoarjo, Jawa Timur, menemukan dua orang pekerja migran Indonesia (PMI) terkonfirmasi positif COVID-19.

Panglima Komando Daerah Militer (Pangdam) V/Brawijaya Mayor Jenderal TNI Nurchahyanto menginformasikan pada Sabtu (23/1) di Juanda menerima kedatangan sebanyak 129 pekerja migran Indonesia, keberangkatan dari Malaysia dengan menggunakan maskapai Malaysia Airlines.

“Saya bersama Pak Kapolda memantau langsung proses skrining COVID-19, mulai dari Bandara hingga ke tempat karantina di Asrama Haji Sukolilo Surabaya,” ujarnya melalui keterangan tertulis, dikutip dari kantor berita Antara, Minggu (23/1).

Baca juga:  Risiko Kenaikan Kasus Aktif COVID-19 Masih Tinggi

Pangdam Nurchahyanto mengumumkan berdasarkan hasil skrining menggunakan tes usap PCR, dua orang di antaranya terkonfirmasi positif COVID-19. “Dua orang yang terkonfirmasi positif COVID-19 kemarin langsung dievakuasi ke Rumah Sakit Umum Daerah dr Soetomo Surabaya,” ucap dia.

Menurut Mayjen Nurchahyanto, tim dokter di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) dr Soetomo, masih mendalami jenis COVID-19 yang menginfeksi dua pekerja migran tersebut. “Kemarin masih dinyatakan sebagai COVID-19 biasa. Tapi, masih didalami oleh tim dokter untuk mengetahui apakah varian baru Omicron,” katanya.

Baca juga:  Turunnya Angka Testing dan Tracing COVID-19 Disoroti, Waspadai OTG Omicron

Sementara itu, ratusan PMI lainnya yang dinyatakan negatif COVID-19 saat ini diwajibkan menjalani karantina selama tujuh hari di Asrama Haji Sukolilo Surabaya. “Kemarin dari Bandara Juanda sudah kami sediakan bus untuk menuju ke tempat karantina di Asrama Haji Sukolilo Surabaya,” tutur dia.

Pangdam menyampaikan pada hari keenam nanti, di tempat karantina Asrama Haji Sukolilo Surabaya akan kembali dilakukan tes usap PCR terhadap masing-masing pekerja migran tersebut. “Bagi yang hasil tes PCR-nya negatif, pada hari ketujuh langsung diperbolehkan pulang ke daerah masing-masing. Sedangkan, yang hasil PCR-nya positif, akan dirujuk untuk menjalani pemeriksaan lebih lanjut di RSUD dr Soetomo Surabaya,” katanya.

Baca juga:  Bandara Buntu Kunik Toraja Permudah Akses Wisatawan

Untuk pertama kalinya, kedatangan internasional di Bandara Juanda kembali dioperasikan. Sebelumnya, demi menekan transmisi COVID-19, selama sekitar empat bulan terakhir, kedatangan internasional di Tanah Air hanya melalui satu pintu, yaitu Bandara Soekarno Hatta Jakarta dan Samratulangi Manado.

Bandara Juanda mulai dioperasikan bertahap pada awal tahun ini, sementara hanya melayani kepulangan pekerja migran Indonesia, sekaligus untuk mengurai proses karantina yang membutuhkan waktu lama agar tidak membeludak di Bandara Soekarno Hatta dan Samratulangi. (Kmb/Balipost)

 

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *