Sekelompok orang berjalan di sebuah kawasan perbelanjaan di Seoul, Korea Selatan, Senin (29/11/2021), di tengah pandemi COVID-19. (BP/Ant)

SEOUL, BALIPOST.com – Sebanyak 7.850 kasus baru virus corona pada Selasa (14/12) dilaporkan dari Korea Selatan. Jumlah ini merupakan kasus infeksi harian tertinggi yang disebabkan jumlah infeksi di antara orang-orang yang sudah di vaksin terus melonjak. Jumlah pasien COVID-19 di Korsel yang dalam kondisi serius juga mencapai tingkat tertinggi baru, yakni 964 orang.

Perdana Menteri Korsel Kim Boo-kyum pada Rabu memperingatkan bahwa pemerintah sedang mempertimbangkan untuk menerapkan kembali pembatasan jarak yang ketat termasuk larangan pertemuan dan jam malam untuk kegiatan makan di tempat makan. Pengumuman resmi untuk aturan pembatasan baru diperkirakan akan disampaikan pada Jumat (17/12).

Baca juga:  Belum Distop, CFD di Renon Tetap Ramai

Penghitungan harian kasus COVID di Korsel melonjak melewati 7.000 kasus untuk pertama kalinya pekan lalu, hanya beberapa hari setelah melewati angka 5.000 kasus. Hal itu menambah tekanan yang semakin besar pada kapasitas layanan medis di Korea Selatan.

Menurut Badan Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korsel (KDCA), total infeksi virus corona dalam pandemi sejauh ini telah meningkat menjadi 536.495 kasus, termasuk 128 kasus varian Omicron, dengan 4.456 kematian.

Baca juga:  Ratusan WNI yang Dikarantina di Natuna Dipulangkan

Korea Selatan sejauh ini telah memvaksin lengkap lebih dari 94 persen populasi orang dewasa di negara itu. Korsel saat ini mempercepat kampanye yang sedang berlangsung untuk mempromosikan suntikan vaksin penguat (booster) dengan memperpendek jarak waktu untuk segala usia.

Namun, jumlah kasus baru COVID-19 telah meningkat sejak pihak berwenang melonggarkan aturan pembatasan pada November sebagai bagian dari kebijakan hidup berdampingan dengan COVID-19. (Kmb/Balipost)

Baca juga:  Tertinggi, Cakupan Vaksinasi di Jawa Timur
BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *