Arsip Foto - Calon penumpang menunggu dan melihat layar ketika aturan yang lebih ketat untuk pelancong internasional diberlakukan di Bandara Heathrow, London, Inggris, Januari 2021. (BP/Ant)

LONDON, BALIPOST.com – Pemerintah Inggris menyederhanakan aturan untuk perjalanan internasional ke negara tersebut untuk mendorong industri pariwisata. Para penerima vaksin penuh yang tiba di Inggris dari negara-negara berisiko rendah mulai 24 Oktober tidak lagi harus menjalani tes COVID-19 yang mahal. Demikian dikatakan pemerintah Inggris, Kamis (14/10).

Pemerintah mengatakan bahwa mulai 24 Oktober, awal liburan semester sekolah di sebagian besar Inggris, penumpang yang divaksin penuh dan sebagian besar di bawah 18 tahun yang datang dari negara-negara di luar daftar merah dapat mengikuti tes cepat, bukan tes laboratorium PCR, di hari kedatangan atau sebelum hari kedua sejak kedatangan mereka.

Baca juga:  Soal Lab di Wuhan, Tiongkok Sebut Pompeo Tak Punya Bukti

Tes cepat lebih murah dan memberikan hasil yang lebih cepat. “Menghilangkan pengujian PCR wajib yang mahal akan meningkatkan industri perjalanan dan merupakan langkah maju yang besar dalam menormalkan perjalanan internasional dan mendorong orang untuk memesan liburan dengan percaya diri,” kata Menteri Luar Negeri untuk Transportasi Grant Shapps dalam sebuah pernyataan, dikutip dari kantor berita Antara, Jumat (15/10).

Pemerintah mengatakan penumpang harus menggunakan tes cepat yang dibeli dari penyedia swasta yang terdaftar di situs web pemerintah, daripada yang gratis yang tersedia sebagai bagian dari skema Tes dan Pelacakan pemerintah. Penumpang harus mengunggah foto tes dan referensi pemesanan mereka untuk memverifikasi hasil.

Baca juga:  Filipina Larang Perjalanan dari 2 Negara Ini

Siapa pun yang terbukti positif saat diperiksa lewat tes cepat akan diberikan tes PCR konfirmasi gratis melalui Layanan Kesehatan Nasional. (Kmb/Balipost)

 

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *