Komisi IV DPRD Badung memanggil Disdikpora dan Dinkes Badung guna mengevaluasi kesiapan PTM di Gumi Keris. (BP/Par)

MANGUPURA, BALIPOST.com – Pemerintah Kabupaten Badung, telah menyiapkan diri dalam menyambut Pembelajaran Tatap Muka (PTM). Kesiapan ini juga mendapat perhatian Wakil Rakyat di DPRD setempat. Bahkah, Komisi IV DPRD Badung yang membidangi pendidikan dan kesehatap memanggil Plt Kepala Dinas Pendidikan dan Pemuda dan Olahraga (Disdikpora) Badung I Made Mandi dan Kepala Dinas Kesehatan dr Nyoman Gunarta bertempat di Gedung Dewan, Senin (6/9).

Pemanggilan ini guna memastikan kesiapan semua sekolah dan guru dalam menghadapi pembelajaran tatap muka (PTM) bila PPKM level 4 bisa turun kelas.

Ketua Komisi IV, I Made Sumerta mengatakan, kesiapan ini penting untuk memastikan pelaksanaan belajar dan mengajar ditengah suana Pandemi Covid-19 bisa berjalan dengan baik. Pihaknya pun tidak ingin ada klaster baru penularan Covid-19 bila PTM digelar di Badung. “Kami ingin mengetahui kesiapan sekolah di Badung bila PTM dilaksanakan. Sudah sejauh mana persiapannya?,” ujar Made Sumerta didampingi para anggota seperti Nyoman Gede Wiradana, Rara Hita Sukma Dewi, I Gde Aryantha dan Ni Luh Putu Sekarini.

Politisi asal Pecatu, Kuta Selatan mengatakan, ada banyak hal yang perlu dipersiapkan untuk mengantisipasi kemungkinan terburuk terjangkitnya wabah Covid-19 di lingkungan sekolah. Pihaknya juga meminta pemerintah dalam hal ini Disdipora menyiapkan strategi dan skenario dalam menghadapi PTM ini. “Terus terang masyarakat sudah merindukan anaknya bisa belajar di sekolah. Sekarang kalau PTM dilaksanakan bagaimana kesiapan sekolah,” ucapnya.

Baca juga:  Penelur Sabu-sabu Asal Tanzania Dituntut 19 Tahun Penjara

Selain itu, pihaknya juga meminta pihak Dinas Kesehatan membeberkan capaian vaksinasi di lingkungan dunia pendidikan. Sebab, dari informasi yang masuk ke Komisi IV belum semua siswa usia 12-18 tahun yang mendapat suntik vaksin. Bahkan pihaknya mendapat laporan sejumlah guru juga ada yang belum divaksin. “Apakah sudah semua guru divaksin? Bagaimana yang belum ? Terus capaian vaksinasi untuk anak didik sudah sampai dimana,” katanya.

Hal senada juga disampaikan anggota Komisi Nyoman Gede Wiradana. Menurutnya PTM ini sudah menjadi dambaan semua orang tua murid. Oleh karena itu, pihaknya sangat berharap PTM secepatnya bisa dilaksanakan di Badung. “Orang tua murid sudah capek jadi guru di rumah. Mereka sangat berharap segera PTM. Tapi, agar bisa PTM kan Badung harus turun level dari PPKM level 4 ke level 3 kebawah,” kata Wiradana.

Pihaknya pun berharap ada kebijakan dari pemerintah pusat untuk menurunkan level ini, sehingga dunia pendidikan Badung secara khusus bisa kembali melaksanakan proses mengajar seperti biasa. “Mari kita berdoa supaya level (PPKM level 4) bisa turun. Dan anak kita bisa normal belajar kembali. Tentu untuk segala persiapannya harus dimatangkan dulu,” kata politisi asal Desa Sibang Gede, Abiansemal ini.

Baca juga:  Bupati Sanjaya Cek PJJ, Ini Katanya Soal PTM di Tabanan

Menanggapi hal itu, Plt Kadisdikpora Badung Made Mandi menjelaskan bahwa secara prinsip semua sekolah baik dari tingkat TK, SD hingga SMP di Badung sejatinya sudah siap melaksanakan PTM. sarana prasaran prokes sudah tersedia di masing-masing sekolah. Orang tua siswa juga sudah menyetujui anaknya belajar di sekolah. Hanya saja selama kendalanya adalah Badung masuk PPKM level 4.

“Perlu kami laporkan kepada Komisi IV bahwa semua satuan pendidikan baik TK, SD dan SMP sebenarnya sudah sangat siap melaksanakan PTM. Tapi, kendala kita karena masuk PPKM level 4, sehingga harus melaksanakan PJJ (pembelajaran jarak jauh, red),” kata Mandi.

Kemudian, mengenai kesiapan sekolah pihaknya juga memastikan semua sudah siap. Pihaknya sudah memerintahkan semua kepala UPT dan pegawas untuk mengecek kesiapan sekolah untuk berjaga-jaga bila PTM bisa dibuka. “Kami sudah perintahkan kepala UPT dan Pengawas sekolah turun. Dan semua sekolah sudah siap. Bahkan sempat ada skenario sekolah di zona hijau dibuka dulu secara bertahap dengan Prokes ketat, tapi karena PPKM level 4, makanya kami tidak berani,” terangnya.

Pihaknya juga membenarkan bahwa belum semua siswa tervaksinasi. Saat ini vaksinasi masih sedanng berlangsung. sedangkan untuk vaksinasi guru, Made Mandi yang juga Sekretaris Disdikpora ini menyebut ada beberapa guru belum divaksinasi karena hamil dan memiliki penyakir komorbit. “Vaksinasi untuk siswa sudah jalan. Kemudian guru yang belum divaksin karena alasan hamil dan ada riwayat penyakit, jadi kami tidak berani memaksa,” tegasnya.

Baca juga:  Cok Ace Tinjau Kesiapan Mal Terapkan Prokes, Ini Katanya Soal Pembukaan Kembali

Sementara Kadiskes Badung dr Nyoman Gunarta juga membenarkan bahwa proses vaksinasi anak diusia 12-18 tahun sudah berjalan di Badung. Pihaknya bahkan mengklaim vaksinasi diusia tersebut sudah melampui target nasional. Hanya saja diakui masih ada ratusan siswa belum tervaksinasi. “Untuk vaksinasi anak usia 12-18 tahun sudah jalan. Bahkan pertengahan September ini vaksin kedua. Kemudian yang belum terus kami sasar dengan bekerjasama dengan Dinas Pendidikan. Tapi, yang jelas vaksinasi anak usia 12-18 tahun sudah diatas seratus persen diatas target pusat,” katanya.

Dalam pelaksanaan vaksinasi anak sekolah ini, mantan Dirut RSD Mangusada ini mengakui ada sejumlah tantangan yang dihadapi, salah satunya adalah sulitnya mendapat persetujuan orang tua. “Paling banyak anak belum divaksin di Kuta Utara dan Kuta Selatan. Disana penduduknya heterogen, jadi sedikit sulit. Disana ada ratusan belum divaksin dan kami sudah terus melakukan pendekatan,” jelasnya.

Sementara untuk guru, dr Gunarta akan menyiapkan layanan khusus bagi guru yang memiliki riwayat komorbit agar bisa divaksin di RSD Mangusada. “Untuk guru yang punya komorbit syaratnya sudah mudah. Bisa divaksin. Nanti, kami akan jadwalkan di Mangusada,” tegasnya. (Parwata/Balipost)

 

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *