Bupati Suwirta memberikan pengarahan terkait penegakan prokes. (BP/Istimewa)

SEMARAPURA, BALIPOST.com – Pemberlakukan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) yang diterapkan oleh pemerintah pusat terhadap Kabupaten Badung dan Kota Denpasar, berlanjut sampai ke Kabupaten Klungkung. Sesuai hasil rapat koordinasi yang dihadiri Bupati Klungkung, I Nyoman Suwirta bersama kepala daerah se-Bali di Denpasar pada Jumat (8/1), sebagai daerah penyangga, Klungkung dipandang perlu menerapkan aturan tersebut.

Bupati Suwirta pun telah mengeluarkan SE PPKM dari 11-25 Januari. Aparat keamanan, seperti TNI dan Polisi serta Sat Pol PP, disiapkan untuk pelaksanaan operasi penegakan disiplin, guna memastikan isi SE ini terlaksana secara efektif.

Baca juga:  Sidak Duktang, Tim Yustisi Tabanan Temukan 14 Pelanggar

Di dalam SE ini, ada beberapa aturan pembatasan yang harus dilakukan untuk menekan penyebaran COVID-19. Seperti pembatasan orang ke tempat kerja, melaksanakan kegiatan belajar mengajar secara online, kegiatan di tempat makan/minum hanya boleh 25 persen, hingga pembatasan jam operasional toko modern, hanya boleh sampai pukul 21.00 WITA.

Demikian juga tempat ibadah, kegiatannya dibatasi sampai dengan kapasitas 50 persen. “Semua pihak agar lebih sungguh-sungguh, tertib, disiplin dan bertanggung jawab dalam melaksanakan protokol kesehatan,” kata Bupati Suwirta, Minggu (10/1).

Baca juga:  Puluhan Naker Migran Asal Gianyar Sudah Dikarantina di Hotel

Dengan terbitnya SE ini, bila masih ada pihak yang melanggar, akan dikenakan sanksi tegas sesuai dengan Pergub Bali Nomor 46 Tahun 2020 dan peraturan terkait lainnya. SE yang ditebitkan Bupati Suwirta ini, sejalan dengan Surat Gubernur Bali Nomor 27/SatgasCovid19/I/2021, tanggal 8 Januari 2021, terkait Pengendalian Penyebaran COVID-19. Semua pihak di dalamnya harus bersama-sama mewujudkannya agar penularan tidak semakin parah. (Bagiarta/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.