Suasana rapat Askab PSSI Tabanan. (BP/Ist)

TABANAN, BALIPOST.com – Jajaran pengurus Askab PSSI Tabanan, awalnya mengagendakan Kongres Tahunan pada Maret. Kenyataannya, sejak Maret sudah dilanda wabah virus corona, hingga belum ada penjadwalan ulang. Oleh karena pandemi Covid-19 berkepanjangan, maka kemungkinan besar penyelenggaraan Kongres Tahunan PSSI Tabanan terancam batal.

Sekum Askab PSSI Tabanan Putu Sugi Darmawan, di Tabanan, Jumat (9/10) menerangkan, pandemi Covid-19 ini susah diprediksi sampai kapan berakhir. Ditambah Askab PSSI Tabanan sama sekali tak mendapat kucuran dana dari KONI Tabanan.

Baca juga:  Sederet Cabor Dicoret, Bali Kehilangan 15 Emas di PON Papua

“Untuk itu, kami belum berani menyusun jadwal ulang Kongres Tahunan, hingga akhir tahun 2020 ini. Jika situasi pandemi Covid-19 terus berkepanjangan, kemungkinan besar kongres digelar pada 2021,” ungkap Sugi Darmawan.

Dijelaskannya, tim perserikatan Perst Tabanan memastikan absen pada seluruh kompetisi Rayon Bali, mulai Liga 3, Piala Soeratin U-17, U-15 dan U-13, sampai Piala Menpora U-16, U-14 dan U-12. “Kami memastikan absen pada seluruh level kompetisi, termasuk kelompok umur, serta turnamen lokal,” papar Putu Sugi.

Baca juga:  Jajaran Menteri Kabinet Indonesia Maju Kompak Dukung Pemulihan Bali

Menurut dia, untuk sementara seluruh kegiatan olahraga berhenti total di Tabanan. Hal itu diperkuat Surat Edaran Bupati Tabanan bernomor 517/120/BPBD tertanggal 17 September. Intinya, fasilitas lapangan umum kabupaten, kecamatan dan desa untuk sementara dihentikan/ditutup. “Pemberlakuan Surat Edaran ini sampai batas waktu yang belum ditentukan,” sebut Sugi Darmawan.

Karena itu, fasilitas olahraga seperti Lapangan Debes, Alit Saputra, Kediri, Dangin Carik dan Jambe masih tertutup untuk umum. Bahkan, tim yustisi gabungan juga gencar melalukan razia penertiban penggunaan masker. “Bagi masyarakat yang tak memakai masker terkena tilang dan didenda, termasuk kantor instansi wajib menyediakan sarana cuci tangan,” tukasnya.

Baca juga:  Soal PSBB, Ini Permintaan Presiden Jokowi

Terkait situasi Tabanan saat pandemi covid-19 ini, sempat berada di zona merah dan kini berangsur-angsur menduduki zona oranye. “Kami berharap wabah virus corona ini secepatnya lenyap,” kata dia. (Daniel Fajry/Balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.