Untuk meningkatkan PAD, Karangasem akan membuat regulasi retribusi tera dan tera ulang. (BP/Istimewa)

AMLAPURA, BALIPOST.com – Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) Karangasem membentuk regulasi tera dan tera ulang. Pembentukan regulasi itu, salah satu upaya meningkatkan Pendapatan Asli Daerah (PAD).

Kepala Disperindag Karangasem I Wayan Sutrisna, Jumat (2/10) mengungkapkan, pembentukan regulasi berupa Pembentukan Peraturan Daerah (Perda) terkait masalah retribusi tera dan tera ulang ini agar pemerintah daerah dapat melaksanakan kegiatan tera. Sehingga, regulasi yang mengatur soal kegiatan tera harus dibuat.

Baca juga:  Kembali, Kawasan Hutan Lereng Gunung Agung Terbakar

“Pembahasan regulasi retribusi tera sudah selesai, tinggal disahkan DPRD Karangasem. Kita berharap proses pengesahan Rancangan Peraturan Daerah (Ranperda) menjadi Perda tersebut segera digelar sehingga Disperindag bisa cepat memunguti retribusi tera ulang,” ucapnya.

Sutrisna menambahkan, dengan pembentukan regulasi itu, retribusi tera dan tera ulang berpotensi mendatangkan pendapataan asli daerah (PAD) tiap tahunnya. Jelas Sutrisna, Disperindag sudah miliki peralatan tera serta tera ulang, termasuk tenaga staf tera sudah ada.

Baca juga:  Suka Bertengkar dengan Pasangan Soal Keuangan? Coba 4 Kiat Ini

Pengadaan alat bersumber dari dana alokasi khusus 2019. Hanya mengusulkan bangunan khusus untuk UPT Metrologi Legal. “Selama ini, kita Disperindag masih bekerja sama dengan UPT Metrologi Legal Buleleng dan Denpasar untuk melakukan uji tera dan tera ulang. Dan bila regulasi disahkan, nanti kami sendiri yang melakukan tera mandiri,” tegasnya. (Eka Parananda/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.