Masyarakat bersama Polri mengibarkan Merah Putih terpanjang di Pantai Pandawa, Senin (14/8). (BP/dok)

Semangat membumikan Pancasila dan memperkuat nasionalisme terus digaungkan belakangan ini. Sementara ini tentu patut dan sangat pantas kita dukung bersama.

Dedikasi untuk mendukung program pemerintah membumikan Pancasila hendaknya kita jabarkan dengan perilaku yang terukur. Kita jangan abai dan tak hadir dalam upaya-upaya strategis membangun dan memperkuat rasa nasionalisme.

Pemahaman kita tentang Pancasila dan partisipasi semua elemen bangsa dalam berbakti pada Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) harus juga jelas. Bahkan jika mendesak jiwa patriotik untuk tetap menegakkan Pancasila sebagai ideologi bangsa haruslah jelas.

NKRI yang sudah susah-payah dibangun jangan sampai ternoda dan terbelah oleh paham-paham irasional dan menjauh dari ideologi Pancasila. Bibit-bibit perpecahan itu selalu ada, yang terpenting adalah jangan biarkan hidup dan berkembang.

Ini sangat berbahaya. Paham radikal dengan bertopeng keagamaan tidak akan membawa negeri ini ke arah yang lebih baik. Justru sebaliknya. Tidak hanya mengkhianati cita-cita para pendiri bangsa, tetapi membawa kehancuran.

Baca juga:  Markas Kodam Dikirimi Karangan Bunga

Ini semakin meneguhkan sikap bangsa Indonesia, bagaimana sejatinya kita sudah punya kekuatan ideologis nasionalis yang sangat kuat. Kita sudah diberikan wasiat serta harta yang tidak ternilai harganya. Pelihara dan kembangkanlah.

Bagaimana caranya? Tentu dengan sinergitas antara semua komponen bangsa. Menjaga rasa toleransi dan membangun rasa kesadaran berbangsa satu bahasa, satu bangsa dan satu tanah air.

Pemerintah ada di depan dengan segala otoritas serta kemampuan yang sudah didelegasikan oleh rakyat. Pemerintah sudah punya mandat. Wakil sudah punya mandat absolut yang diperolehnya dari rakyat. Kombinasi ini sudah lebih dari cukup sebenarnya untuk mengamankan negeri.

Tetapi, di tengah perjalanan tentu ada godaan. Banyak oknum yang sudah melenceng. Sudah keluar dari rel-rel komitmen awal. Sudah menafikan kebesaran cita-cita bersama. Namun kita harus tetap setia mengawal ideologi Pancasila. Ideologi yang telah menyatukan 1.331 kelompok suku yang ada di negeri ini.

Baca juga:  Denpasar Kondusif, Polresta Jamin Keamanan Warga Papua

Menyatukan lebih dari 268 juta jiwa penduduknya. Kita harus membangun jati diri dan menjadikan nasionalisme sebagai spirit mengawal NKRI. Sedangkan bagi mereka yang berkhianat tentu saja sejatinya tidak ada toleransi. Pemerintah mesti tegas. Penegakan hukum yang sangat-sangat tegas dan keras diperlukan. Diplomasi sosial dan diplomasi politik mungkin saja dibangun sepanjang itu tidak dalam bentuk kompromi atas ideologi kebangsaan.

Negara harus kuat. Sendi-sendi negara jangan dibiarkan digerogoti. Jangan dibiarkan. Ini menyangkut kewibawaan seorang kepala negara dan jajarannya. Ini menyangkut kehormatan suatu bangsa. Jangan biarkan. Gangguan internal dan eksternal itu sudah pasti ada. Ini tidak hanya dinamika politik, ini dinamika kehidupan. Sepanjang kita bisa jalan lurus, tentu segala ancaman serta rintangan itu bisa dilalui dengan selamat.

Baca juga:  Budaya Agraris sebagai Jiwa Pariwisata Bali

Ingat, godaan semakin berat di depan. Semakin hari dan bahkan semakin mengarah ke hitungan jam, menit atau bahkan detik. Ini bukan berlebihan. Segala macam cara digunakan. Kekuatan media sosial digunakan untuk menyebarkan fitnah, ujaran kebencian, hoaks dan sebagainya. Ini hitungannya detik.

Mereka cepat dan kita mestinya jauh lebih cepat. Mereka juga kuat dan harusnya kita jauh lebih kuat. Kita tengah berpacu. Tidak ada istilah diam. Mereka tidak pernah diam untuk terus merongrong. Kita juga tidak akan pernah diam untuk melawan, melawan dan kita mestinya melibas mereka sampai ke akar-akarnya.

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.