Perdana Menteri New Zealand, Jacinda Ardern. (BP/AFP)

WELLINGTON, BALIPOST.com – New Zealand akan melakukan pelonggaran kebijakan penguncian wilayahnya minggu depan. Kepastian itu diungkapkan Perdana Menteri New Zealand, Jacinda Ardern, Senin (20/4).

“Kita telah berhasil melakukan yang hanya sedikit negara bisa melakukannya, menghentikan gelombang kehancuran,” katanya, dikutip dari AFP.

Ia mengutarakan New Zealand akan menurunkan level kewaspadaannya dari tingkat empat menjadi tiga pada Senin (27/4) malam. Level tiga akan berlangsung selama 2 minggu untuk melihat perkembangan selanjutnya.

Pengumuman ini berarti bisnis bisa dengan aman buka kembali, termasuk sekolah-sekolah. Perjalanan lokal dan perkumpulan maksimal 10 orang diizinkan untuk kegiatan seperti pernikahan dan pemakaman.

Sementara pembatasan mulai dilonggarkan sedikit, kebijakan menjaga jarak sosial masih diberlakukan.

Baca juga:  Ini, Komposisi Jenis Penularan Tambahan 7 Kasus Positif COVID-19 di Bali

New Zealand memasuki masa penguncian wilayah selama 4 minggu, dimulai pada akhir Maret. Termasuk diantaranya menutup perbatasan, imbauan tinggal di rumah, dan menutup sejumlah bisnis dan layanan yang tidak terlalu penting bagi kehidupan warga.

Kebijakan ketat yang diberlakukan di New Zealand itu membuat negara di Pasifik Selatan ini sebagai salah satu negara yang sukses menghambat penyebaran COVID-19. Jumlah kumulatif kasus di negara itu mencapai 1.100 dari 5 jutaan penduduk, termasuk 12 kasus kematian dan 974 pasien sembuh. Terdapat penambahan kasus baru sebanyak 7 orang pada hari ini. (Diah Dewi/balipost)

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.