AMLAPURA, BALIPOST.com – Lumpur yang diduga aliran dari Gunung Agung menjadi tontonan warga. Ratusan warga memadati jembatan untuk menyaksikan aliran lumpur di Sungai Yeh Sah, Desa Batisesa, Mengange, Senin (27/11).

Lumpur itu juga terlihat menyapu sebagian areal tanaman padi milik warga setempat  yang berada di samping aliran sungai. Pantauan di lapangan, ratusan warga Rendang berbondong-bondong datang ke Sungai Yeh Sah untuk menyaksikan aliran lumpur dingin berwarna coklat tersebit.

Selain ratusan warga, Wakil Bupati Karangasem, I Wayan Artha Dipa, juga langsung turun ke lokasi untuk melihat kondisi tersebut. Sebagian besar warga mengabadikan lumpur dingin yang berjalan di bawah jembatan.

Sementara petani yang lahan padinya sebagian sudah disapu lumpur, terlihat  bergegas menyabit padinya yang belum disapu untuk diselamatkan dari terjangan aliran itu.

Baca juga:  Ini, Barang Bukti Disita dari Pentolan Ormas

Adalah seorang warga Putu Eka yang menyaksikan aliran tersebut menyatakan, pihaknya tahu aliran ini terjadi sekitar pukul 05.00 Wita. “Kemarin belum ada lahar dingin. Kemungkinan kemarin malam atau dini hari lahar dinginnya,” ucapnya.

Kepala Pos Pemantau Gunung Agung Rendang I Dewa Made Mertayasa mengungkapkan, pihaknya sudah mengambil air tersebut untuk memastikan apakah ada kandungan vulkaniknya apakah sudah ada atau belum untuk dijadikan sampel untuk dianalisis. “Jika dicium dari baunya sudah bisa dibilang lahar dingin. Sebab, sudah ada unsur material dan abu vulkanik yang tercium. Namun, kita rasa kandungan masih sedikit,” kata Dewa Mertayasa. (Eka Parananda/balipost)

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.