Gunung Agung. (BP/dok)
AMLAPURA, BALIPOST.com – Di dalam tubuh Gunung Agung sudah terjadi zona-zona kehancuran yang disebabkan oleh gempa-gempa yang terjadi selama ini. Menurut Kepala Sub Bidang Mitigasi Gunung Devy Kamil Syahbana, Minggu (1/10), hal ini mengindikasi terjadinya letusan semakin tinggi dibanding indikasi tidak terjadinya letusan. Sebab, lempengan yang ada di dalam perut gunung semakin menipis.

Devy Syahbana mengatakan tekanan energi yang ada di dalam kawah masih cukup tinggi. Jika energinya kecil tidak mungkin akan terjadi gempa-gempa.

Karena gempa yang terjadi disebabkan adanya kelebihan tekanan energi yang masih kuat di bawah. “Kalau enernginya kecil tidak mungkin akan menghasilkan gempa. Ini menandakan energi di bawah masih tinggi. Karena gempa-gempa yang terjadi akibat kelebihan tekanan energi,” terang Devy Syahbana.

Devy Syahbana menambahkan, lempengan yang sebelumnya berada di bawah kini mulai naik ke atas akibat lempengan mulai pecah. Ini disebabkan magma yang ada di dalam ingin menerobos ke atas, namun tidak bisa karena lempengan yang menghalagi masih cukup kuat. “Zona kehancuran lempeng di tubuh gunung sudah cukup banyak. Itu dibuktikan dari pengukuran kecepatan rambat gelombang di bawah menurun. Ini menandakan kalau di bawah gunung memang sudah terjadi kehancuran,” tegasnya.

Dia menjelaskan, meskipun sudah ada gas yang keluar melalui rekahan-rekahan bersama dengan asap atau solfatara, akan tetapi itu tidak menjamin energi yang ada di dalam semakin berkurang. Itu tergantung gas yang dikeluarkan dan gas yang diproduksi di dalam kawah.

Baca juga:  Karena Ini, Belasan Kilometer Pantai di Buleleng Dibiarkan Abrasi

Karena magma bergerak masif, jadi untuk bisa menerobos ke atas, magma mencari tempat yang labil atau celah mana yang bisa dilalui untuk bisa keluar. Dijelaskan, berdasarkan estimasi di bawah gunung sudah terjadi sekitar 15 juta meter kubik magma yang bergerak yang menghasilkan gempa-gempa yang terjadi selama ini. “Magma itu hanya menghasilkan gempa saja. Bukan keseluruhan magma. Kalau keseluruhannya bisa lebih dari itu,” tegasnya.

Lebih lanjut dikatakannya, setelah selama ini lempengan yang ada di dalam terus dibombardir oleh energi magma akhirnya menimbulkan terjadinya rekahan-rekahan di dasar kawah. Maka dari itu, munculan asap atau solfatara dari kawah.

Dia juga menjelaskan bukan berarti tidak adanya gempa terasa dan tidak ada lagi asap yang muncul menandakan sudah aman justru harus was-was. Sebab, energi yang dihasilkan tidak keluar dan mengumpul di dalam. Sehingga energi yang dikumpul semakin besar. “Kalau lempengan yang mau dihancurkan sudah tidak ada, apa lagi yang mau dihancurkan. Itu yang membuat tidak lagi muncul gempa-gempa terasa. Tapi gempa vulkanik tetap terjadi di dalam terus terjadi. Bahkan jumlahnya masih tinggi. Inilah yang membuat lempengan di dalam sudah semakin tipis. Ini yang mengindikasi terjadinya letusan semakin besar,” tegas Devy Syahbana (Eka Parananda/balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA * Time limit is exhausted. Please reload the CAPTCHA.