Hamparan bunga gemitir di salah satu kebun milik petani. (BP/Dokumen)

DENPASAR, BALIPOST.com – Salah satu komponen upakara untuk umat Hindu adalah bunga. Khusus bunga gemitir, menjelang hari raya Galungan, masih terpantau stabil yaitu Rp7.000 – Rp10.000 per kg tergantung diameter bunga.

Petani gemitir Agus Ervani Syukur, Selasa (20/2) mengatakan, harga bunga di tingkat petani masih di kisaran Rp7.000 – Rp10.000 per kg dengan ukuran diameter bunga 10 – 11 cm. Ia mengaku harga gemitir memiliki pola harga yang fluktuatif ekstrem karena menanam bunga ini sangat tergantung pada cuaca.

Baca juga:  Ada Perayaan Galungan dan Kuningan, Distribusi Elpiji 3 Kilo ke Buleleng Diminta Lebih Awal

Jika melihat data 6 bulan yang lalu, saat cuaca kering dan kemarau, pertumbuhan gemitir melambat sehingga panen kurang. Saat itu merupakan kondisi sebelum hari raya dengan harga bunga Rp 7.000 – Rp10.000 per kg.

Kenaikan harga disebutnya justru terjadi setelah hari raya karena keperluan bunga masih tinggi. Harga saat itu mencapai Rp40 ribu – Rp50ribu per kg.

Dengan melihat data itu, kecenderungan harga minggu ini masih stabil, namun akan terjadi lonjakan setelah hari raya. Hal itu juga didasari perkiraan ada lebih dari 2 juta bibit tumbuh yang ditanam penyemai dua bulan sebelum hari raya.

Baca juga:  OJK Cabut Ijin Usaha PT BPR Bali Artha Anugrah

Berdasarkan hitungannya, satu pohon menghasilkan satu kilo bunga. Berarti jika 2 juta pohon maka akan ada 2.000 ton bunga.  Sementara berdasarkan survei keperluan bunga per hari sekitar 8-10 ton dan melonjak saat hari raya, upacara resepsi, dekorasi, dan lainnya.

Maka petani diharapkan bergembira dan ia yakin Galungan yang jatuh seminggu lagi akan meningkatkan kebutuhan bunga gemitir dengan H-3 sebagai puncaknya. Harapannya petani sudah bisa tersenyum dengan harga Rp 7.000-Rp10.000 per kg. (Citta Maya/balipost)

Baca juga:  ”Sugihan” Jawa-Bali
BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *