Sebuah rambu jalan menginformasikan pengemudi untuk keluar dari jalan tol akibat gempa bumi di Kota Oyabe, Prefektur Toyama, Jepang, 1 Januari 2024. (BP/Antara)

JAKARTA, BALIPOST.com – Sebanyak 62 warga Ishikawa dipastikan tewas akibat gempa bumi dahsyat bermagnitudo 7,6 pada Senin (1/1) siang. Disebutkan Jepang tengah terus diguncang gempa susulan setelah gempa maut bermagnitudo 7,6 itu.

Dikutip dari Kantor Berita Antara, Rabu (3/1), operasi pencarian korban terus berlangsung di Prefektur Ishikawa yang merupakan paling parah terkena gempa itu. Menurut NHK, puluhan ribu warga terpaksa hidup tanpa listrik.

“Dikhawatirkan masih banyak korban yang terperangkap di dalam rumah-rumah yang ambruk. Pemerintah mengingatkan kemungkinan adanya gempa susulan berkekuatan hampir sama,” lapor NHK.

Baca juga:  Gempabumi Guncang Karangasem

Pemerintah kota Wajima di Prefektur Ishikawa menyebutkan bahwa 25 rumah ambruk. “Para petugas pemadam kebakaran menggunakan gergaji listrik untuk memasuki bangunan yang runtuh guna menyelamatkan mereka yang terjebak di dalamnya,” kata NHK.

Gempa dahsyat itu juga memicu kebakaran yang melalap 200 rumah di Wajima, sedangkan di kota Suzu pejabat setempat mengungkapkan sebanyak 50 rumah rata dengan ranah akibat gempa itu.

Baca juga:  Gerak Cepat,¬†Bupati Tamba Bantu Sembako Warga Terdampak COVID-19 di Batuagung

Selasa pagi, sebuah helikopter NHK mengabadikan kursi-kursi yang ditata sedemikian rupa di sebuah parkir untuk membentuk kata “SOS” (permintaan tolong). NHK juga melaporkan bahwa berbagai rumah sakit di Wajima dan Suzu sibuk merawat korban luka akibat gempa ini.

Ribuan orang di beberapa prefektur terdampak gempa masih berlindung di tempat-tempat pengungsian, sementara pasokan air ke beberapa daerah terputus sehingga memaksa warga antre mendapatkan air minum.

Baca juga:  Taiwan Perketat Perbatasan, PPLN dari Indonesia dan 4 Negara Lainnya Wajib Karantina 14 Hari

Gempa tersebut juga memicu tanah longsor yang memutus sejumlah jalan utama di kedua kota di Prefektur Ishikawa itu.

Sementara itu, laman Yomiuri Shimbun melaporkan bahwa bagian jalan tol sepanjang 100 meter di Oyabe, Prefektur Toyama, ambruk sehingga menutup lalu lintas di sana. Akibatnya, kendaraan dipaksa putar balik ke arah semula. Bagian jalan yang ambruk itu berada di Jalan Tol Nasional Rute 359 yang berada dekat perbatasan Prefektur Ishikawa. (kmb/balipost)

BAGIKAN