Saluran irigasi- Senderan  yang jebol menutupi saluran irigasi Subak Labak Desa Sidan. (BP/Wir)

GIANYAR, BALIPOST.com – Senderan sebuah rumah yang jebol menutupi saluran irigasi Subak Labak Desa Sidan susah disampaikan kepada pihak terkait hanya belum  mendapatkan penanganan.

Pekaseh Subak Labak Desa Sidan Dewa Putu Eka Pramana, Minggu (10/12), mengatakan, tertutupnya saluran irigasi ini menghambat aktifitas petani.

Diungkapkannya, sebelumnya saluran irigasi Subak Labak Desa Sidan, Gianyar ini tertutup longsoran tanah dan material senderan yang jebol akibat cuaca hujan deras yang sempat mengguyur Wilayah Desa Sidan. Material longsoran dengan volume yang cukup banyak ini dan sulit untuk dievakuasi manual menutup saluran irigasi.

Baca juga:  Satu-satunya di Bali, RSUP Prof. Ngoerah Miliki CT Scan Dual Source

Terkait tertutup saluran irigasi, Dewa Pramana menjelaskan sudah berkoordinasi warga dan pihak terkait. Permasalahan saat ini petani di Subak Labak kesulitan pengairan karena bergantung pada saluran irigasi tersebut. “Terlebih memasuki musim tanan, ini dipastikan akan sangat  yang mengandalkan air dari saluran irigasi tersebut,” ucapnya.

Diakuinya, Pihak Subak sendiri tidak berani ambil resiko dalam membersihkan material karena takut saat pengerjaan terjadi lagi  longsoran material senderan. “Lokasi saluran irigasi tepat berada dibawah senderan, karena itu kami tidak berani untuk membersihkan material longsoran, takutnya terjadi longsoran,” jelasnya.

Baca juga:  Akibat Hujan Deras, Senderan Roboh dan Jalan Putus

Dewa Putu Eka Pramana menambahkan, Petani Subak Labak Desa Sidan sangat mengharapkan tindakan pembersihan dan perbaikan dari pihak-pihak terkait agar saluran Irigasi dapat dipergunakan kembali. “Dengan pembersihan saluran irigasi ini para petani dapat mengolah lahan kembali,” tegasnya. (Wirnaya/Balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *