Kepala Dinkes Bali I Nyoman Gede Anom saat diwawancara terkait antisipasi lonjakan COVID-19 di Denpasar, Jumat (8/12/2023). (BP/Ant)

DENPASAR, BALIPOST.com – Untuk menyikapi lonjakan kasus di Singapura, Dinas Kesehatan Bali mengajukan 5.000 dosis vaksin COVID-19 ke Kementerian Kesehatan untuk diberikan kepada masyarakat yang belum menerima vaksin penguat atau booster.

“Kita sudah amprah lagi 5.000 dosis pertama, ini dulu, untuk jenisnya vaksin Inavac, siapa tahu ada antusias masyarakat untuk melakukan vaksinasi guna menjaga supaya jangan lagi kena seperti di Singapura,” kata Kepala Dinkes Bali I Nyoman Gede Anom di Denpasar, dikutip dari kantor berita Antara, Jumat (8/12).

Di luar pengajuan ini, Pemprov Bali masih memiliki persediaan vaksin yang cukup dan tersebar di kantor dinas kesehatan kabupaten/kota dan provinsi, sehingga bagi masyarakat yang belum menerima vaksin penguat dapat mendatangi kantor secara langsung dan gratis.

Baca juga:  Tiga Zona Merah di Bali Sumbang Kumulatif Kasus di Atas 150 Orang

“Untuk booster, untuk jaga-jaga, siapa tahu masyarakat antusias, kan (umumnya) begitu sudah dengar ada pemberitaan (kasus positif) ada antusias lagi. Kemarin karena sudah reda mungkin tidak mau booster,” ujarnya.

Diketahui bahwa angka vaksinasi COVID-19 di Bali tahap I lebih dari 100 persen, vaksin kedua 80 persen, sementara vaksin ketiga dan keempat atau penguat pertama dan penguat kedua tidak diketahui lantaran pendataan sudah dihentikan setelah status pandemi dicabut.

Baca juga:  Kapolda Golose Targetkan Bali Zero Narkoba, Napi Narkoba Dilayar ke LP Nusakambangan

Sejauh ini juga kasus positif belum hilang sepenuhnya, namun angkanya tak setinggi ketika masa pandemi. Menurut Anom hal ini lantaran tingkat vaksinasi yang tinggi di masyarakat.

Kasus COVID-19 belakangan cenderung ringan seperti flu biasa, tetapi akan berbeda jika dialami lansia atau pasien komorbid sehingga dorongan vaksin bisa menekan bahayanya. “Itu karena herd immunity kita bagus 98 persen aman, tapi yang belum booster kemarin atau tercecer kita anjurkan booster, jadi kalau mereka pas positif tidak berat gejalanya, ringan dia seperti flu biasa malah tidak terasa,” kata Kepala Dinkes Bali.

Baca juga:  Kampanye Terbuka Mulai 21 Januari, Polresta Larang Kendaraan Berknalpot Brong

Pun apabila terjadi lonjakan, Pemprov Bali sudah belajar dari kejadian sebelumnya sehingga sudah menyiapkan fasilitas kesehatan dan stok oksigen.

Hingga kini belum ada arahan lebih lanjut dari Kementerian Kesehatan terkait COVID-19. Sejauh ini yang dilakukan pemerintah adalah mengimbau masyarakat menerapkan pola hidup bersih dan sehat, serta menggunakan masker ketika sedang sakit.

Dinkes Bali tidak lagi melakukan deteksi terhadap COVID-19, namun karena pemerintah sedang mengantisipasi Mycoplasma pneumoniae dengan memasang pemindai suhu di pintu masuk seperti bandara, maka tidak menutup kemungkinan virus COVID-19 terdeteksi. (Kmb/Balipost)

BAGIKAN