Panglima TNI Jenderal TNI Agus Subiyanto saat menyampaikan pernyataan kepada wartawan usai dilantik menjadi Panglima TNI oleh Presiden Joko Widodo di Istana Negara Jakarta, Rabu (22/11/2023). (BP/Ant)

JAKARTA, BALIPOST.com – Pendekatan “smart power” di Tanah Papua, yaitu kombinasi antara hard power, soft power, dan diplomasi, akan dilakukan Panglima TNI Jenderal TNI Agus Subiyanto.

“Papua punya karakteristik sendiri, wilayahnya punya kearifan lokal, tradisinya juga. Kita harus ngerti kalau ke sana itu harus ngerti kearifan lokal tradisinya seperti apa,” kata Agus Subiyanto usai dilantik menjadi Panglima TNI oleh Presiden Joko Widodo di Istana Negara Jakarta, dikutip dari kantor berita Antara, Rabu (22/11).

Baca juga:  Kapolri bersama Panglima TNI Tinjau Venue KTT AIS

Agus mengatakan, TNI akan menggunakan pendekatan smart power yang terdiri atas soft power dengan cara mengedepankan intelijen dan teritorial. Tujuannya membantu percepatan pembangunan di wilayah Papua, seperti pembangunan infrastruktur jalan, jembatan, puskesmas, hingga fasilitas umum.

“Bahkan, sampai sekarang ada prajurit TNI di bidang kesehatan dibawa ke hutan untuk nyuntik (vaksinasi), kemudian juga stunting kita ikut di situ,” katanya.

Panglima mengatakan, TNI juga mengedepankan politik diplomatik militer antarwilayah yang ada di perairan Irian untuk mempererat hubungan baik dengan negara tetangga di wilayah Papua.

Baca juga:  Berbahagia di Ramadan, BRI Group Salurkan 128 Ribu Paket Sembako

“Kita akan perketat semacam memorandum of understanding agar ada hubungan diplomatik, mungkin latihan bersama, pertukaran pelajar. Itu mempererat hubungan baik dengan negara tetangga di wilayah Papua,” katanya.

Sementara taktik hard power juga digunakan di Tanah Papua dalam upaya menghadapi kelompok kriminal bersenjata. “Mereka kombatan itu bersenjata, jadi harus lawannya ya senjata. Tapi, kita kedepankan soft power,” kata Panglima TNI.

Agus menambahkan pendekatan soft power tersebut dilakukan secara bersama-sama, bersinergi antara TNI dengan semua kementerian, lembaga, dan pemangku kepentingan terkait. (Kmb/Balipost)

Baca juga:  Komisi I DPR Setuju Pencalonan Jenderal Agus Subiyanto Jadi Panglima TNI
BAGIKAN