Sekretaris Jenderal PDIP Hasto Kristiyanto di Gedung High End, Jakarta, Rabu (1/11/20223). (BP/Ant)

JAKARTA, BALIPOST.com – Penurunan atribut PDI Perjuangan, berupa baliho bergambar Ganjar Pranowo-Mahfud Md saat kunjungan kerja Presiden Joko Widodo di Kabupaten Gianyar, Bali, memunculkan gerakan pemilu yang langsung, umum, bebas, rahasia, jujur, dan adil.

“Tetapi, sisi antitesisnya muncul suatu gerakan pemilu jurdil (jujur dan adil). Apa yang dilakukan Profesor Nurcholish Madjid yang saat itu membentuk Komite Pemilu Independen ini kembali disuarakan oleh para aktivis dan menurut kami suatu yang sangat baik untuk dilakukan,” kata Sekretaris Jenderal PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto di Gedung High End, Jakarta, dikutip dari kantor berita Antara, Rabu (1/11).

Baca juga:  Pelaku Bom Bunuh Diri Polrestabes Medan Diduga Mahasiswa

Kendati demikian, menurut Hasto, Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Provinsi Bali tidak perlu melakukan hal yang berlebihan sebab setelah penurunan atribut PDIP justru muncul atribut dari partai lain secara masif di tempat itu.

Hasto pun mengatakan, masyarakat mampu menilai kondisi ini sendiri. Ia percaya masyarakat kini sudah sangat cerdas dan menjadi bagian instrumen yang sangat penting dalam memastikan pemilu berjalan dengan adil, demokratis dan tanpa penyalahgunaan kekuasaan. “Suara-suara dari masyarakat loh, bukan daripada perjuangan kami hanya menangkap suara-suara itu,” jelasnya.

Baca juga:  Oka Gunastawa: Jokowi Pemimpin Ideal Menjaga Indonesia

Sebelumnya, Penjabat Gubernur Bali Sang Made Mahendra Jaya sempat mengklarifikasi video dan kabar yang ramai beredar di media sosial yang mempertontonkan aparat saat menurunkan alat peraga sosialisasi berupa bendera PDI Perjuangan dan baliho Ganjar Pranowo-Mahfud Md di lokasi kunjungan Jokowi.

Sang Made menyebut itu dilakukan sesuai standar pengamanan presiden dan demi menjaga estetika tanpa niat lain, namun tak dapat dipungkiri atribut partai politik tersebut banyak tersebar bahkan hampir setiap jarak satu meter.

Baca juga:  Peningkatan Aktivitas Gunung Agung Berimbas pada Kunjungan Wisatawan ke Kintamani

“Yang dilakukan adalah menggeser sementara alat sosialisasi tersebut berupa baliho agar estetika terjaga dan setelah selesai kegiatan, alat sosialisasi baliho tersebut sudah terpasang kembali,” kata Sang Made. (Kmb/Balipost)

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *