Juru Bicara Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa Bangsa (PBB) Stephane Dujarric. (BP/Ant)

NEW YORK, BALIPOST.com – Serangan terhadap sebuah rumah sakit di Jalur Gaza membuat Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) menuntut utnuk dilakukan penyelidikan. “Sangat penting untuk dilakukan semacam penyelidikan mengenai peristiwa ini,” kata Juru Bicara PBB Stephane Dujarric, dikutip dari kantor berita Antara, Kamis (19/10).

Ketika ditanya apakah PBB bermaksud melakukan investigasi seperti yang dilakukan pada 2014 terkait penembakan yang dilancarkan Israel terhadap sekolah-sekolah Badan PBB untuk Pengungsi Palestina (UNRWA), dia menjawab untuk tidak berspekulasi tentang apa yang mungkin terjadi di masa depan. “Yang jelas perlu ada semacam investigasi dan kita lihat saja pengaturannya dan mulai dari situ,” ujar Dujarric.

Baca juga:  PBB Prediksi Dunia Miliki 8 Miliar Penduduk di November 2022

Sedikitnya 471 korban tewas dan 342 orang lainnya terluka akibat serangan udara Israel di RS Al-Ahli Baptist di Gaza pada Selasa malam (17/10), kata kementerian kesehatan setempat. Namun, Israel membantah bertanggungjawab atas serangan tersebut.

Konflik terbaru Israel-Palestina dimulai pada 7 Oktober 2023 ketika Hamas meluncurkan “Operasi Badai Al-Aqsa” terhadap Israel. Dalam serangan mendadak secara bersamaan dari segala arah itu, Hamas menembakkan roket dan menyusup ke Israel melalui darat, laut, dan udara.

Baca juga:  Dana Bencana Dipakai Bayar Biaya Perawatan Pengungsi Gunung Agung

Hamas menyebut serangannya itu sebagai balasan atas penyerbuan Israel ke Masjid Al-Aqsa di wilayah pendudukan Yerusalem Timur dan kekerasan yang meningkat terhadap warga Palestina oleh pemukim Israel.

Militer Israel kemudian meluncurkan “Operasi Pedang Besi” di Jalur Gaza dan memblokade penuh kawasan itu sehingga masyarakat setempat tidak mendapatkan akses listrik dan air, sementara air, makanan, bahan bakar, dan pasokan medis hampir habis. (Kmb/Balipost)

Baca juga:  Suami Septyani Mengamuk di Rumah Sakit

 

BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *