Presiden RI Joko Widodo (tengah) didampingi Menko Polhukam Mahfud MD (kedua kiri), Menko PMK Muhadjir Effendy dan Seskab Pramono Anung menyampaikan pandangan saat KTT ke-24 ASEAN-Republic of Korea di Jakarta Convention Center, Jakarta, Rabu (6/9/2023). (BP/Antara)

JAKARTA, BALIPOST.com – Presiden Joko Widodo mengatakan hubungan antara Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) dan China dapat menghasilkan kerja sama nyata jika ada rasa saling percaya satu sama lain. Ia menekankan kepercayaan dan kerja sama konkret inilah yang dapat menjadi kekuatan positif bagi stabilitas dan perdamaian kawasan.

Berbicara dalam pembukaan KTT ke-23 ASEAN-China di Jakarta, Rabu (5/9) dikutip dari Kantor Berita Antara, Jokowi mengatakan China menjadi mitra dialog ASEAN sejak 1996. Pada 2021, ASEAN dan China meningkatkan level hubungan keduanya ke tingkat kemitraan strategis komprehensif.

Baca juga:  Jarak Tempuh Bertambah, TdF 2017 Bakal Melirik Keindahan Pulau Pasir Putih Rii Taa

Jokowi mengatakan bahwa hubungan itu  harus dimaknai dengan merealisasikan kerja sama konkret yang saling menguntungkan.

Pernyataan Jokowi itu disampaikan di tengah ketegangan yang meningkat antara China dan sejumlah negara anggota ASEAN terhadap Laut China Selatan.

China pada 28 Agustus merilis Peta Standar China Edisi 2023 yang dinilai banyak pihak menunjukkan klaim sepihak China atas perairan tersebut.

Malaysia, Vietnam, dan Filipina menolak peta baru China itu.

Baca juga:  Presiden Tegaskan Keputusan Memblokir Aplikasi Telegram Demi Keamanan Negara

Indonesia, yang menjadi Ketua ASEAN 2023,  berinisiatif  mempercepat proses perundingan pedoman tata perilaku (Code of Conduct/CoC) di Laut China Selatan yang disengketakan.

Pedoman percepatan itu telah diadopsi dalam pertemuan para menteri luar negeri ASEAN dan Ketua Dewan Kebijakan Luar Negeri China Wang Yi di Jakarta pada 13 Juli, dan rencananya akan disahkan oleh para pemimpin dalam KTT ASEAN-China.

Selain perundingan CoC, Indonesia akan terus mendorong peningkatan kerja sama maritim praktis antara ASEAN dan China sebagai upaya  meningkatkan rasa saling percaya serta menjaga perdamaian, keamanan dan stabilitas di kawasan, kata Kementerian Luar Negeri RI. (kmb/balipost)

Baca juga:  Survei Elektabilitas Capres, Nama Ini Ungguli Prabowo dan Ganjar
BAGIKAN

TINGGALKAN BALASAN

Please enter your comment!
Please enter your name here

CAPCHA *